Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Karyawan Tidak Suka Waktu Kerja Fleksibel Dipaksakan

Saat ini semakin banyak perusahaan yang menawarkan karyawan jam kerja yang fleksibel, konon untuk keseimbangan kehidupan kerja yang…

Saat ini semakin banyak perusahaan yang menawarkan karyawan jam kerja yang fleksibel, konon untuk keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik.

Namun, penelitian baru dari Universitas Melbourne menunjukkan bahwa pengaturan semacam itu mungkin tidak selalu bermanfaat bagi karyawan atau pengusaha manapun.

Edward Hyatt, kandidat PhD di Fakultas Bisnis dan Ekonomi Universitas Melbourne, mengatakan bahwa salah satu pengaturan kerja fleksibel yang umum adalah jam kerja satu minggu yang dipadatkan (CWW).

Ini melibatkan karyawan yang harus bekerja selama 10 jam sehari selama empat hari setiap pekannya.

"Cukup banyak orang telah memilih ... bekerja lebih lama untuk hari yang lebih sedikit dalam seminggu karena bekerja paling baik untuk mereka," katanya kepada ABC Radio Melbourne Jacinta Parsons dan Sami Shah.

Studi yang dilakukan oleh Edward Hyatt berfokus pada tempat kerja di AS yang memaksakan mekanisme CWW ke sepertiga stafnya.

"Apa yang kami teliti, khususnya, adalah sebuah tempat kerja dimana atasan memutuskan: \'Anda tahu, inilah sistem yang akan memberikan hasil terbaik bagi perusahaan, dan kami pikir orang akan menyukainya karena kami telah mendengarnya bahwa jam kerja semacam ini adalah pilihan yang fleksibel dan orang pasti akan  menyukainya \', "katanya.

Namun, karyawan dalam jumlah yang cukup signifikan ternyata tidak menyukai pengaturan jam kerja yang dipadatkan (CWW) seperti ini, dimana 35 persen dari mereka melaporkan tingkat kepuasan yang rendah.

"Satu-satunya orang yang benar-benar senang dengan pengaturan ini adalah mereka yang tidak keberatan bahwa sistem itu menjadi sesuatu yang diwajibkan," kata Edward Hyatt.

Sedangkan sisanya, "sistem ini tidak benar-benar cocok bagi mereka".

Penghematan cuma sedikit
  Loading comments...
berita POPULER
© 2018 TRIBUNnews.com All Right Reserved
Atas