Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Perusahaan Tambang Australia Kembali Bergairah Investasi

Ledakan pertambangan tampaknya mendapatkan semacam angin kedua dengan BHP menyetujui proyek biji besi baru senilai $ 4 miliar di Pilbara,…

Ledakan pertambangan tampaknya mendapatkan semacam angin kedua dengan BHP menyetujui proyek biji besi baru senilai $ 4 miliar di Pilbara, Australia Barat.

Persetujuan BHP atas tambang South Flank datang setelah Fortescue memberikan lampu hijau untuk proyek baru Eliwana senilai $ 1,3 miliar di Pilbara bulan lalu, sementara Rio Tinto diperkirakan akan menyetujui tambang 3 miliar dolar Koodaideri sebelum akhir tahun ini.

Namun, tidak seperti peningkatan besar-besaran dalam produksi terakhir yang menyebabkan kelebihan pasokan global biji besi dan harga hancur, tambang baru dimunculkan untuk menggantikan cadangan yang habis di lubang yang lebih tua.

Proyek South Flank diharapkan mulai berproduksi pada tahun 2021 dengan masa operasi lebih dari 25 tahun.

Kepala operasi mineral BHP, Mike Henry, mengatakan proyek itu akan menggantikan sepenuhnya produksi 80 juta ton per tahun dari tambang Yandi yang mencapai akhir dari kehidupan ekonominya.

"Proyek ini akan menciptakan sekitar 2.500 pekerjaan konstruksi, lebih dari 600 peran operasional yang sedang berlangsung dan menghasilkan banyak peluang bagi pemasok Australia Barat," kata Henry.

Yang penting bagi BHP, tambang harus menaikkan kualitas rata-rata produksi BHP di Pilbara pada saat produk-produk berkualitas lebih tinggi menarik premium yang signifikan ke harga patokan.

Simak beritanya dalam Bahasa Inggris di sini.

Ikuti kami di
Add Friend
  Loading comments...
berita POPULER
© 2018 TRIBUNnews.com All Right Reserved
Atas