Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Bea Cukai Jawa Tengah dan DIY Tambah Deretan Perusahaan Penerima Fasilitas Kawasan Berikat

Bea Cukai Jawa Tengah dan DIY kembali menambah deretan perusahaan penerima fasilitas Kawasan Berikat.

Bea Cukai Jawa Tengah dan DIY Tambah Deretan Perusahaan Penerima Fasilitas Kawasan Berikat

Bea Cukai Jawa Tengah dan DIY kembali menambah deretan perusahaan penerima fasilitas Kawasan Berikat. Hal ini dilakukan, selain untuk menjalankan tugas dan fungsi Bea Cukai sebagai industrial assistance, juga untuk mendukung pelaksaan Peraturan Presdien Nomor 91 Tahun 2017 tentang Percepatan Pelakasanaan Berusaha.

Pada hari Kamis (11/4/2019), Kepala Kantor Bea Cukai Jawa Tengah dan DIY, Parjiya mengungkapkan bahwa saat ini penerbitan fasilitas Kawasan Berikat hanya memakan waktu satu jam.

k“Bea Cukai berupaya mendorong pemanfaatan fasilitas ini dengan mempercepat penerbitan izin tersebut. Dalam waktu kurang dari satu jam setelah presentasi proses bisnis oleh perusahaan, izin fasilitas sudah bisa diterbitkan,” ungkap Parjiya.

Kali ini Bea Cukai menerbitkan izin fasilitas Kawasan Berikat keada PT. Woneel Midas Leathers (WML) yang terletak di Gunung Kidul. Perizinan yang diberikan kepada PT. WML ini merupakan perizinan Kawasan Berikat ketujuh yang telah diterbitkan oleh Bea Cukai Jateng DIY pada tahun 2019.

Dalam kesempatan yang sama, Kepala Bidang Fasilitas Kepabeanan dan Cukai Kanwil Jawa Tengah dan DIY, Juli Tri Kisworini menyatakan bahwa untuk memperoleh fasilitas Kawasan Berikat, salah satu syarat yang harus dipenuhi perusahaan adalah menyelenggarakan IT Inventory dan menyediakan CCTV.

“Perusahaan harus memiliki IT Inventory yang berpedoman pada Perdirjen Bea dan Cukai Nomor 09/BC/2014. IT Inventory harus real time, kontinyu, bisa mentrasir dokumen pabean (traceable), serta merupakan subsistem dari system akuntansi perusahaan yang menghasilkan laporan keuangan,” jelasnya.

PT. WML merupakan perusahaan yang bermarkas di Korea Selatan. Di Indonesia sebelumnya telah memiliki pabrik di Tangerang dan sekarang di Gungung Kidul sebagai lokasi produksinya. Perusahaan bergerak di industri pembuatan sarung tangan, mulai dari sarung tangan untuk keperluan kegiatan outdoor/olahraga, hingga sarung tangan untuk keperluan kemiliteran.

Hasil produksi selanjutnya sebagian besar akan di ekspor ke Amerika dan sebagian kecil ke Eropa dan Asia. Untuk menjalankan proses produksinya, perusahaan yang mempunyai luas lahan 15.720 m2 ini berencana merekrut 1400 tenaga kerja secara bertahap.

Dengan fasilitas fiskal berupa penangguhan Bea Masuk dan PDRI tidak dipungut ini selain akan membantu perusahaan dalam mengembangkan bisnisnya juga akan menghasilkan dampak ekonomi positif terutama di daerah Gunung Kidul. (*)

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Content Writer
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas