Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Kereta Api Logistik Mulai Layani Angkutan Limbah Industri

Selain pengawalan, KALOG juga telah memfasilitasi emergency shelter yang dilengkapi dengan tool kit untuk penanganan situasi emergensi angkutan

Kereta Api Logistik Mulai Layani Angkutan Limbah Industri
TRIBUN MEDAN/Riski Cahyadi
Sejumlah petugas bersiap melakukan uji coba angkutan barang menggunakan kereta api di Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Sei Mangkei, Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara, Senin (5/12/2016). 



Laporan Reporter Kontan, Dina Mirayanti Hutauruk

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - PT Kereta Api Logistik (KALOG) akan mulai merambah angkutan limbah berbasis Kereta Api (KA).

Distribusi limbah dengan moda KA menjadi layanan pertama dan satu-satunya di Indonesia yang diresmikan pada haru ini, Kamis (9/8/2018) dengan pemberangkatan perdana rangkaian 10 gerbong datar (GD) atau 20 TEUs angkutan libah dari stasiun Kalimas Surabaya ke stasiun Nambo Bogor.

Angkutan limbah dengan moda KA merupakan wujud sinergi antara PT Kereta Api Indonesia (Persero), KALOG dan PT Prasadha Pamunah Limbah Industri (PPLI) untuk menciptakan angkutan limbah yang ramah lingkungan dan efisien baik dalam kapasitas angkut dan waktu tempuh.

Setelah diresmikan, angkutan limbah akan dijadwalkan beroperasi 2 (dua) kali dalam seminggu dengan rangkaian 5 GD atau 10 Teus dimana limbah yang akan diangkut merupakan jenis limbah berpenanganan khusus, namun dengan tingkat risiko yang paling rendah.

Baca: Begini Hasil Studi Tim Riset ITB dan UI tentang Mobil Listrik

Plt. Direktur Utama KALOG, Junaidi Nasution mengungkapkan bahwa Perseroan telah membuktikan kapasitas serta kapabilitas layanan dimana Perseroan telah berhasil menerima kepercayaan baik dari induk Perusahaan maupun pemerintah untuk menjadi bagian dari sejarah logistik di tanah air dengan melayani angkutan limbah berbasis KA dan menjadi layanan pertama dan satu-satunya di Indonesia.

“Layanan ini merupakan bagian dari kemajuan dan perkembangan industri logistik khususnya dalam pemanfaatan jaringan rel kereta api. Dengan distribusi berbasis moda KA, angkutan limbah relasi Kalimas - Nambo hanya membutuhkan waktu 15-16 jam yang sebelumnya membutuhkan waktu tempuh 2-3 hari menggunakan moda darat atau trucking” kata Junaidi dalam keterangan resminya.

Baca: Empat Kilang Pertamina Siap Produksi Bahan Bakar Berstandar Euro 4

Pada sisi operasional, KALOG bersama KAI dan PPLI telah mempersiapkan prosedur untuk memastikan keamanan angkutan diantaranya dengan pengawalan personil bersertifikasi penanganan limbah untuk setiap perjalanan.

Sementara Direktur Operasi dan Pemasaran KALOG, Sugeng Priyono mengatakan, KA tersebut akan berhenti di beberapa stasiun pemberhentian untuk pemeriksaan ulang keamanan angkutan.

Selain pengawalan, KALOG juga telah memfasilitasi emergency shelter yang dilengkapi dengan tool kit untuk penanganan situasi emergensi angkutan, baik di stasiun Kalimas maupun stasiun Nambo.

Sejumlah ujicoba telah dilaksanakan baik uji coba statis maupun dinamis untuk mengevaluasi kesiapan angkutan baik dari aspek kesesuaian implementasi prosedur, kemananan, operasional dan lainnya.

Angkutan limbah dengan moda KA tersebut merupakan wujud komitmen perusahaan dalam memperlancar sistem logistik nasional, diantaranya dengan menyediakan alternatif pilihan moda dalam transportasi limbah dengan menawarkan nilai lebih yang akan berkontribusi terhadap lingkungan.

KALOG mengharapkan, layanan tersebut mampu mendorong pengalihan beban jalan raya ke kereta api yang juga akan mengurangi kerusakan dan kepadatan jalan.

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Choirul Arifin
Sumber: Kontan
  Loading comments...

Baca Juga

berita POPULER
© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas