Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Sosok Inspiratif

Begini Jatuh Bangun Mujiati Merintis Usaha 'Sambal Cuk' Hingga Mendunia

Banyak orang bilang, membuka usaha butuh modal besar. Namun, hal itu tak berlaku bagi Mujiati, pengusaha Sambal Cuk .

Begini Jatuh Bangun Mujiati Merintis Usaha 'Sambal Cuk' Hingga Mendunia
DOKUMENTASI PRIBADI
Mujiati dan Sambal Cuk produksinya. 

Laporan Reporter Kontan, Tri Sulistiowati

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Banyak orang bilang, membuka usaha butuh modal besar. Namun, hal itu tak berlaku bagi Mujiati. Sebelas tahun silam, dia merintis Sambal Cuk hanya dengan modal cabai 1-2 kilogram dan  peralatan masak sederhana.

Lantaran memang hobi memasak, Muji, panggilan Mujiati pun tak kesulitan memulai usaha. Mulai dari menemukan resep dan pas dan proses memasak, ia jalani sendiri. Muji pun butuh waktu  dua bulan untuk mendapatkan komposisi yang pas.

Untuk mempromosikan sambalnya, Muji kerab mengundang teman-temannya makan bersama dan membagikan contoh produk secara gratis. Tak disangka, mereka menyukai sambal buatannya dan ingin membeli untuk dibawa pulang.

Masih tercatat sebagai karyawati sebuah perusahaan kecantikan swasta, Muji sering membawa produknya saat perjalanan dinas untuk dibagikan kepada teman-temannya.

Permintaan pun terus berdatangan. Selain dari Surabaya, ada juga order dari luar kota. Sayangnya, pengiriman sambal ke luar kota lain tak mudah.

Baca: Hobi Bikin Sambal Antarkan Mujiati Sukses Jualan Sambal Cuk ke Pasar Luar Negeri

"Kemasan yang lama (botol plastik sederhana) selalu pecah saat pengiriman, sehingga harus kirim balik lagi, ini terjadi terus menerus," jelasnya.  

Pantang menyerah, ibu dua anak ini terus mencari kemasan yang pas agar tidak rusak bila dibawa keluar kota. Akhirnya, dia pun menemukan kemasan baru berupa botol dengan tutup alumunium. Selain kualitas produk lebih terjamin, kemasan baru ini juga lebih aman saat pengiriman.  

Baca: Gawat! Akun Whatsapp Bos Perusahaan Operator Seluler Tri Jadi Korban Peretasan

Belum menuai sukses, Muji harus rela menanggung rugi puluhan juta. Saat itu, seorang teman membawa Sambal Cuk untuk ikut pameran. Namun, uang hasil penjualan tak kunjung ia terima. "Waktu itu satu mobilnya dipenuhi sama sambal saya, setelah itu orangnya ngilang. Kejadian seperti ini saya alami sampai delapan kali," kenangnya.  

Sejak itu Muji lebih berhati-hati dan tak mudah percaya dengan orang lain. Dia pun menerapkan sistem beli putus kepada reseller.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Choirul Arifin
Sumber: Kontan
  Loading comments...

Berita Terkait :#Sosok Inspiratif

berita POPULER
© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas