Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Sri Mulyani Enggan Berspekulasi Soal Posisi Cadangan Devisa Hingga Akhir Tahun

"Saya tidak mau berspekulasi, kita lihat saja. Yang penting faktor fundamentalnya yang kita perkuat, terutama dari sisi ekspor, impor dan capital infl

Sri Mulyani Enggan Berspekulasi Soal Posisi Cadangan Devisa Hingga Akhir Tahun
Kemenkeu
Menkeu Sri Mulyani 

Laporan Reporter Kontan, Lidya Yuniartha

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -  Bank Indonesia (BI) mengumumkan cadangan devisa (cadev) Indonesia hingga akhir November sebesar US$ 117,2 miliar. Posisi ini meningkat dari posisi cadangan devisa di akhir Oktober yang sebesar US$ 115,2 miliar.

Meski sudah menunjukkan peningkatan, Menteri Keuangan Sri Mulyani mengaku tidak mau menerka-nerka apakah cadangan devisa di bulan ini akan kembali mencatat peningkatan atau tidak.

"Saya tidak mau berspekulasi, kita lihat saja. Yang penting faktor fundamentalnya yang kita perkuat, terutama dari sisi ekspor, impor dan capital inflow," tutur Sri Mulyani, Jumat (7/12/2018).

Baca: 57,8 Persen Responden Akan Pilih Pemimpin Seagama, Peneliti LIPI Ini Sebut Ada Intoleransi Politik

Menurut Sri Mulyani, perkembangan global pun perlu menjadi perhatian. Apalagi, masih banyak keputusan global yang akan diambil hingga akhir tahun, mulai dari sisi koorporasi maupun dari sisi aturan.

Melihat berbagai dinamika yang akan terjadi, Sri Mulyani menjelaskan pemerintah akan selalu mengambil langkah yang hati-hati. "Kita manfaatkan sentimen positif, tetapi kita juga akan antisipasif pada langkah yang akan datang," tambahnya.

Baca: Usul Materi Debat Korupsi dari PSI untuk Menyerang Orde Baru, Bukan Demi Pemberantasan Korupsi ‎

Sementara itu, berdasarkan keterangan Bank Indonesia, peningkatan cadangan devisa pada November ini disebabkan penerimaan devisa migas, penarikan utang luar negeri (ULN) pemerintah, dan penerimaan devisa lainnya yang lebih besar dari kebutuhan devisa untuk pembayaran ULN pemerintah.

Cadangan devisa yang ada saat ini pun setara dengan pembiayaan 6,5 bulan impor atau 6,3 bulan impor dan pembayaran utang luar negeri pemerintah. Angka ini juga berada di atas standar kecukupan internasional sekitar 3 bulan impor.

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Choirul Arifin
Sumber: Kontan
  Loading comments...

Baca Juga

berita POPULER
© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas