Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Subsidi Energi Bulan Februari Melonjak 16,3 Persen karena Penyaluran ke Masyarakat Naik

Askolani mengakui kenaikan pencairan subsidi BBM dan LPG serta listrik di tahun 2019 tak banyak mengalami perubahan.

Subsidi Energi Bulan Februari Melonjak 16,3 Persen karena Penyaluran ke Masyarakat Naik
Tribunnews.com/Rina Ayu
Direktur Jenderal Anggaran Kementerian Keuangan Askolani. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kementerian Keuangan (Kemkeu) mencatat realisasi subsidi energi hingga Februari 2019 sebesar Rp 10,4 triliun atau melonjak 16,3% dari realisasi Februari tahun lalu.

Bila dirinci, realisasi subsidi BBM dan LPG melonjak signifikan atau sebesar 21,5% menjadi Rp 6,2 triliun sementara subsidi listrik tumbuh 9,4% menjadi Rp 4,2 triliun.

Direktur Jenderal Anggaran Kemkeu Askolani mengakui kenaikan pencairan subsidi BBM dan LPG serta listrik di tahun 2019 tak banyak mengalami perubahan.

"Kenaikan ini lebih disebabkan realisasi volumenya yang sudah dilaksanakan Pertamina dan PLN sesuai dengan ketentuannya," tutur Askolani.

Rupiah Menguat dan Minyak Melemah, Pemerintah Sudah Saatnya Menyiapkan RAPBN 2019
Hal senada pun disampaikan Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik, dan Kerja Sama Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Agung Pribadi.

Dia mengatakan, subsidi solar dan LPG 3 kg yang meningkat disebabkan oleh volume penyaluran ke masyarakat yang meningkat.

"Penjualan solar bersubsidi tahun ini hingga bulan Februari sekitar 2,44 juta kilo liter (KL), sedangkan tahun lalu pada periode yang sama sebesar 2,27 juta KL," tutur Agung kepada Kontan, Jumat (22/3).

Sementara, untuk penjualan LPG 3 kg tercatat sebesar 1,07 juta metrik ton meningkat dibandingkan tahun lalu yang sebesar 1,03 juta metrik ton.

Kenaikan subsidi ini ditenggarai adanya kenaikan subsidi untuk solar yang berubah menjadi Rp 2.000 per liter.

"Awal tahun lalu subsidinya masih sekitar Rp 500 per liter, sebelum akhirnya ditambah menjadi Rp 2.000 per liter pertengahan tahun lalu," terang Agung.

Berdasarkan catatan Kontan, pada awal Juni tahun lalu, Pemerintah dan DPR memang sepakat untuk mengubah kebijakan subsidi solar dari sebelumnya Rp 500 per liter menjadi Rp 2.000 per liter.

Agung menekankan, pemerintah terus memastikan kebutuhan bahan bakar di masyarakat mencukupi seiring dengan pertumbuhan konsumsi.

Reporter: Lidya Yuniartha

Artikel ini tayang di Kontan dengan judul Penyaluran ke masyarakat meningkat, subsidi energi tumbuh 16,3% 

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Choirul Arifin
Sumber: Kontan
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas