Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Wapres JK: Tidak Benar Indonesia Mengalami Deindustrialisasi

Wakil Presiden Jusuf Kalla membantah pernyataan tersebut. Menurutnya, deindustrialisasi di Indonesia tidak terbukti.

Wapres JK: Tidak Benar Indonesia Mengalami Deindustrialisasi
Tribunnews.com/ Rina Ayu
Wakil Presiden Jusuf Kalla 

TRIBUNNEWS.COM, TANGERANG SELATAN - Isu deindustrialisasi mencuat ke permukaan. Hal itu lantaran calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto pada Debat Calon Presiden dan Calon Wakil Presiden yang terakhir, Sabtu (13/4) lalu, mengatakan saat ini Indonesia tengah mengalami deindustrialisasi.

Wakil Presiden Jusuf Kalla membantah pernyataan tersebut. Menurutnya, deindustrialisasi di Indonesia tidak terbukti.

"Berdasarkan angka-angka yang ada, itu (deindustrialisasi) tidak benar. Perindustrian tetap menjadi sektor yang tertinggi dalam PDB kita," ujar Kalla saat menghadiri Indonesia Industrial Summit 2019 di ICE BSD, Senin (15/4).

Pada periode 2014-2017, Kalla menyebut, rata-rata kontribusi sektor perindustrian terhadap PDB mencapai 21,3%. Perindustrian mengambil menyumbang porsi terbesar dalam pertumbuhan ekonomi Indonesia selama ini.

Baca: Fadli Zon Jelaskan Alasan Prabowo-Sandi Tidak Ambil Gaji Bila Menang

"Artinya, perindustrian tetap sektor tertinggi dalam pendapatan nasional. Sektor industri tetap berkembang dan tidak akan terjadi deindustrialisasi dalam kemajuan seperti itu," lanjutnya.

Jusuf Kala meyakini, sektor perindustrian bertambah maju. Apalagi, di tengah semangat Indonesia menyongsong Revolusi Industri 4.0. "Sekarang bahan utama revolusi industri adalah data. Karena itulah, sekarang ini bagaimana caranya kita punya kekuatan dalam big data sehingga dapat menaklukkan persaingan," tandasnya.

Sebelumnya, Prabowo menyatakan Indonesia mengalami deindustrialisasi akibat sulit memproduksi dan lebih banyak mengimpor barang-barang dari negara lain. Ia juga menilai pemerintah tak memiliki solusi dan strategi untuk mengatasi permasalahan industri ini. "Indonesia tidak memproduksi apa-apa, kita menerima barang produksi dari bangsa lain," ungkap Prabowo pada Sabtu malam lalu.

Berita Ini Sudah Tayang di KONTAN, dengan judul: Jusuf Kalla: Tidak benar Indonesia alami deindustrialisasi

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Sanusi
Sumber: Kontan
  Loading comments...

Baca Juga

berita POPULER
© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas