Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Utang Luar Negeri Swasta Naik 10,8 Persen Jadi 194,91 Miliar Dolar AS di Februari 2019

Menurut laporan BI, pertumbuhan utang luar negeri (ULN) swasta ditopang kenaikan utang dari sektor jasa keuangan dan asuransi

Utang Luar Negeri Swasta Naik 10,8 Persen Jadi 194,91 Miliar Dolar AS di Februari 2019
KONTAN/CHEPPY A MUKHLIS
Logo Bank Indonesia 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Utang luar negeri (ULN) swasta masih mencetak pertumbuhan cukup tinggi. Bank Indonesia (BI) mencatat, ULN swasta per akhir Februari 2019 sebesar US$ 194,91 miliar atau naik 10,8% dibandingkan periode yang sama pada tahun sebelumnya (yoy).

Menurut laporan BI, pertumbuhan utang luar negeri (ULN) swasta dipicu kenaikan utang dari sektor jasa keuangan dan asuransi, sektor industri pengolahan, sektor pengadaan listrik, gas, uap/air panas (LGA), serta sektor pertambangan dan penggalian.

Secara tahunan, industri pertambangan dan penggalian serta industri pengadaan listrik, gas, uap/air panas dan udara mencetak pertumbuhan paling tinggi yaitu masing-masing 26,8% yoy.

Sementara, industri jasa keuangan dan asuransi tumbuh 9,34% yoy dan industri pengolahan hanya tumbuh tipis 0,5% yoy. "Pangsa ULN di keempat sektor tersebut terhadap total ULN swasta mencapai 74,2%," terang BI, Senin (15/4/2019). 

Baca: Kampanye Terbuka: Belanja Iklan TV Rp 602,98 Miliar, PSI Paling Sering Nongol, Gerindra Paling Irit

Ditinjau dari tujuan penggunaannya, BI mencatat, peningkatan ULN swasta ditujukan untuk refinancing dengan nilai mencapai US$ 21,12 miliar, naik dari sebelumnya US$ 20,54 miliar pada bulan Januari 2019. 

Baca: Davin Kirana, Caleg yang Surat Suaranya Tercoblos Itu Anak Bos Lion Air dan Dubes RI di Malaysia

Utang untuk lainnya juga mencatat kenaikan dari sebelumnya US$ 30,34 miliar menjadi US$ 31,97 miliar per akhir Februari. Sementara, penggunaan utang untuk modal kerja mengalami penurunan tipis menjadi US$ 59,76 miliar, dari US$ 59,79 miliar pada bulan sebelumnya. 

Baca: Audrey, Siswi SMP Korban Pengeroyokan, Tolak Upaya Diversi, Tuntut Penyelesaian di Pengadilan

Begitu juga dengan ULN yang ditujukan untuk investasi menurun menjadi US$ 63,48 miliar, dari sebelumnya US$ 63,80 miliar. Rincian utang swasta menurut tujuan penggunaannya ini tidak termasuk surat berharga domestik, kas dan simpanan, serta kewajiban lainnya.

Menurut jangka waktu sisanya, ULN swasta yang memiliki sisa waktu jatuh tempo jangka pendek atau kurang dari setahun juga mengalami peningkatan. ULN swasta jangka pendek naik dari US$ 47,62 miliar pada Januari, menjadi US$ 48,11 miliar.

Namun porsi ULN swasta jangka panjang masih lebih besar yaitu 75,3% dari total ULN swasta. ULN swasta jangka panjang tercatat sebesar US$ 146,8 miliar, juga naik dari bulan sebelumnya sebesar US$ 146,03 miliar.

Reporter: Grace Olivia

Artikel ini tayang di Kontan dengan judul BI: Februari 2019, utang luar negeri swasta tumbuh 10,8% menjadi US$ 194,91 miliar 

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Choirul Arifin
Sumber: Kontan
  Loading comments...

Baca Juga

berita POPULER
© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas