Tribun Bisnis
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Tekan Harga Tiket Pesawat, Pengusaha Dukung Maskapai Asing Beroperasi di Tanah Air

Hariyadi Sukamdani mendukung langkah Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengundang maskapai asing untuk beroperasi di dalam negeri

Tekan Harga Tiket Pesawat, Pengusaha Dukung Maskapai Asing Beroperasi di Tanah Air
unsplash
Ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Hariyadi Sukamdani mendukung langkah Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengundang maskapai asing untuk beroperasi di dalam negeri untuk menciptakan harga tiket pesawat yang terjangkau.

Dukungan tersebut disampaikan Hariyadi mengingat maskapai Garuda Indonesia Grup dan Lion Grup telah menguasai pasar penerbangan domestik sebesar 97 persen.

Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Haryadi Sukamdani dalam Rakornas Kading Bidang Pariwisata di Jakarta, Rabu (23/11/2016).
Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Haryadi Sukamdani dalam Rakornas Kading Bidang Pariwisata di Jakarta, Rabu (23/11/2016). (KOMPAS.COM/Pramdia Arhando Julianto)

"Saya sampaikan kita menginginkan dibuka persaingan. Kalau pendapat PHRI mengundang regional maskapai untuk membuka badan usaha di Indonesia, seperti AirAsia. Jadi bukan penerbangan langsung dari Singapura keliling Indonesia, kita tetap menghormati cabotage udaranya," kata Hariyadi seusai bertemu Jokowi di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (13/6/2019).

Meski mendukung masuknya maskapai asing di dalam negeri, tetapi Hariyadi tidak sependapat dugaan duopoli yang dilakukan oleh Garuda dan Lion, sehingga harga tiket saat ini mengalami lonjakan yang tinggi.

"Menurut saya beda, kalau airline transportasi itu betul-betul teknologinya untuk mengkonsolidasikan pasar. Nah kalau maskapai beda, dia itu produsen, dia bukan pemain aplikasi, di seluruh dunia tidak ada kartelisasi seperti ini," papar Hariyadi.

Maskapai Asing Bukan Solusi 

Wakil Presiden Jusuf Kalla menilai wacana pemerintah yang akan mengundang maskapai asing masuk ke industri penerbangan Indonesia bukanlah solusi atas polemik mahalnya harga tiket pesawat.

Dia mencontohkan, salah satu maskapai asing milik Malaysia atau AirAsia pernah menjajal sejumlah rute domestik dalam negeri, namun tak bertahan lama.

"Bukan solusi, sudah masuk maskapai asing AirAsia. Itu kan asing dari Malaysia. Tapi juga tidak sanggup bersaing di Indonesia. Jadi masuknya maskapai asing bukan solusi. Tidak sanggup juga bersaing, buktinya AirAsia," kata JK yang ditemui di kantor Wapres RI, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Selasa (11/6/2019).

JK menceritakan, dulu saat pulang ke kampung halamannya di Makassar, Sulawesi Selatan, sempat menggunakan maskapai AirAsia.

Baca: Polisi Selidiki Kasus Penganiayaan Oknum Pegawai Lapas Anak Terhadap Napi

Baca: Jabatan Maruf di Bank Syariah Dipersoalkan, TKN: Ma’ruf Amin Bukan Karyawan, Tapi Dewan Pengawas

Halaman
1234
Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Seno Tri Sulistiyono
Editor: Sanusi
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas