Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Tahun 2019 Profesor Josaphat Luncurkan Micro Satellite Jepang

Dr Josaphat Tetuko Sri Sumantyo lulusan Universitas Chiba, tahun 2019 rencananya akan meluncurkan satelit radarnya yang pertama di Jepang.

Tahun 2019 Profesor Josaphat Luncurkan Micro Satellite Jepang
Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo
Prof. Dr. Josaphat Tetuko Sri Sumantyo (paling kanan) di depan pesawat tanpa awak (UAV) JX-2 buatan Josaphat Laboratory. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Tokyo

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Berawal dari spesialisasinya menemukan teknologi Synthetic Apperture Radar (SAR), Prof Dr Josaphat Tetuko Sri Sumantyo lulusan Universitas Chiba, tahun 2019 rencananya akan meluncurkan satelit radarnya yang pertama di Jepang untuk kelas Micro Satellite Jepang. Dananya dari pemerintah Jepang, dengan ukuran kecil berat hanya 150 kilogram atau sepersepuluh dari berat satelit umumnya.

"Dengan dana dari pemerintah Jepang kita akan buat micro satellite dengan kelas antara 50 sampai 300 kilogram, memasang radar saya di dalamnya. Kalau satelit yang biasa antara 1 hingga 2 ton, maka nanti satelit saya hanya 150 kilogram atau sekitar sepersepuluh satelit umumnya," kata Josaphat khusus kepada Tribunnews.com baru-baru ini.

Josaphat berusaha membuat satelit yang kecil, ringan kompak, tetapi memiliki kemampuan lebih dari yang biasa. Menggunakan bahan ringan dengan deplyoment system yang terbaik, perlu power ampere besar tetapi ukurannya kecil.
 "Selama ini dengan power ampere besar kan ukuran bisa satu kulkas besar, tapi buatan saya bisa kecil," tambahnya.

Pada bulan Desember mendatang akan dilakukan tes di Indonesia dan sekaligus akan dipakai pada pesawat di TNI Angkatan Udara Januari tahun depan.

Satelit mikro yang diciptakan dan akan diluncurkan pertama kali di dunia tahun 2019 tersebut, menurut Josaphat dapat melakukan observasi pada permukaan bumi, pemetaan, melihat struktur daerah yang longsor agar bisa diantisipasi, pemantauan illegal fishing dan sebagainya.

"Dana berikut 3 tahun ke depan 2018 selesai dan diluncurkan tahun 2019 dengan dana total sekitar Rp 150 miliar dari pemerintah Indonesia dan pemerintah Jepang (G to G) dan sebagian juga ada dari pemerintah Taiwan yang pesawat UAV," jelasnya lagi.

  Loading comments...
berita POPULER
© 2017 TRIBUNnews.com All Right Reserved
Atas