Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version
BBC

Krisis Rohingya: Apa yang dipergoki wartawan BBC di desa-desa yang terbakar itu?

Dalam sebuah perjalanan yang diselenggarakan oleh pemerintah Myanmar, para jurnalis menemukan bukti-bukti dan orang-orang yang tidak seharusnya

Lebih dari 300.000 orang yang telah meninggalkan negara bagian Rakhine ke Bangladesh selama dua minggu terakhir semuanya berasal dari distrik Maungdaw, Buthidaung dan Rathedaung, wilayah terakhir di Myanmar dengan populasi Rohingya yang belum terusir ke kamp-kamp pengungsian.

Daerah-daerah ini sulit dijangkau. Jalannya buruk, dan siapa pun yang mau ke sana harus meminta izin khusus, yang jarang diperoleh wartawan.

Jadi, kami langsung mengambil kesempatan untuk bergabung dalam perjalanan kunjungan yang diselenggarakan oleh pemerintah ke Maungdaw, yang dijatah untuk 18 wartawan lokal dan asing.

Perjalanan ini akan berarti jika kita bisa melihat tempat dan menemui orang-orang di lapangan. Tapi terkadang, meski di bawah pembatasan, kita tetap bisa mendapatkan wawasan berharga.

Betapa pun, pemerintah memiliki pandangan yang perlu didengar juga.

Sekarang mereka menghadapi pemberontakan bersenjata, meskipun banyak yang beranggapan, hal itu disebabkan perbuatan mereka sendiri. Konflik komunal di negara bagian Rakhine memiliki sejarah yang panjang, dan akan sulit dihadapi pemerintah mana pun.

Setibanya di Sittwe, ibu kota negara bagian Rakhine, kami diberi instruksi. Tidak ada yang boleh meninggalkan kelompok atau mencoba bekerja secara mandiri.

Jam malam diberlakukan pada pukul 6 sore, jadi tidak boleh berkeliaran setelah gelap. Kami boleh meminta untuk pergi ke tempat-tempat yang menarik perhatian kami; dalam praktiknya permintaan semacam itu ditolak dengan alasan keamanan.

Sejujurnya, saya yakin mereka benar-benar memperhatikan keselamatan kami.

An older Muslim man with a white beard and glasses under his cap sits at the market in Maungdaw, holding a walking cane by his side
BBC
Seorang pria Muslim duduk di pasar di Maungdaw, tempat di mana jurnalis hanya diizinkan datang di bawah pengawasan pemerintah.

Sebagian besar perjalanan di wilayah dataran rendah Myanmar ini dilakukan melalui labirin kali dan sungai di atas perahu-perahu yang penuh sesak. Perjalanan dari Sittwe ke Buthidaung memakan waktu enam jam.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Add Friend
Sumber: BBC Indonesia
BBC
  Loading comments...
berita POPULER
© 2017 TRIBUNnews.com All Right Reserved
Atas