Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Tragedi Kemanusiaan Rohingya

Militer Myanmar Mulai Selidiki Laporan Pembunuhan dan Kekerasan Terhadap Warga Rohingya

"Mereka menuntut pengakuan sebagai Rohingya, yang tak pernah menjadi kelompok etnis di Myanmar."

Militer Myanmar Mulai Selidiki Laporan Pembunuhan dan Kekerasan Terhadap Warga Rohingya
(Geo TV/AFP)
Pengungsi Rohingya Menyeberang ke Bangladesh. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Srihandriatmo Malau

TRIBUNNEWS.COM, YANGON - Militer Myanmar gelar penyelidikan internal atas perilaku tentara selama serangan balasan yang telah dilancarkan terhadap lebih dari setengah juta warga etnis Rohingya.

Pasalnya warga etnis Rohingya yang melarikan diri ke Bangladesh, banyak mengatakan mereka menyaksikan pembunuhan, perkosaan, dan pembakaran oleh pasukan Myanmar.

Kekerasan berawal dari serangan oleh ratusan gerilyawan Rohingya.

Baca: Malaysia Tangkap 45 Teroris Asing Sepanjang 2017, Ada Warga Negara Indonesia

Mereka mengepung pos-pos perbatasan di Rakhine dan membunuh 12 tentara.

Sebuah komite yang dipimpin oleh Letnan Jenderal militer Aye Win telah memulai penyelidikan perilaku personil militer, kantor Panglima militer mengatakan, Jumat (13/10/2017).

Menurut pernyataan yang diposting di halaman Facebook Panglima militer Myanmar Jenderal Min Aung Hlaing, panel akan bertanya, "apakah para tentara mengikuti kode etik militer? Apakah mereka benar-benar mengikuti perintah selama operasi? Setelah itu, Komite akan merilis informasi lengkap. "

Baca: Begini Aksi Bejat Pria Ini Kelabui Anak -anak Untuk Puaskan Birahinya

Myanmar menolak masuknya sebuah panel PBB yang bertugas menyelidiki dugaan pelanggaran setelah serangan balasan militer terhadap gerilyawan Rohingya diluncurkan pada Oktober 2016.

  Loading comments...
berita POPULER
© 2017 TRIBUNnews.com All Right Reserved
Atas