Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version
Deutsche Welle

Anwar Ibrahim: "Saya dan Mahathir Sudah Kubur Permusuhan"

Politikus Malaysia, Anwar Ibrahim, dibebaskan dari penjara yang membuka jalan kembalinya ia ke panggung politik nasional sebagai pengganti…

Upacara serah terima dari Departemen Penjara berakhir. Politikus yang dipenjara, Anwar Ibrahim berterima kasih kepada Mahathir Mohamad karena telah membantu proses pengampunannya. Anwar bersikeras bahwa dia meminta pengampunan bukan untuk hukumannya, melainkan karena adanya ketidakadilan. Demikian dikutip dari Malaysiakini.com.

Anwar Ibrahim mengatakan dia sekarang akan membantu dan mendukung pemerintahan baru sebagai warga biasa.

Anwar, yang duduk bersebelahan istrinya, wakil Perdana Menteri Malaysia , Datuk Seri Dr Wan Azizah Wan Ismail, berkata kepada media: “Minat saya sekarang ialah tentang kebajikan negara. Saya sudah maafkan beliau (Dr Mahathir) dan beliau pun sudah membuktikan ketulusannya, beliau melakukan pengorbanan, … saya ingin katakan… ia seperti suatu deja vu!”

Dilansir dari Strait Times, istri Anwar, Wakil Perdana Menteri (PM) Malaysia, Wan Azizah Wan Ismail, menyatakan pemerintah tidak perlu terburu-buru menjadikan suaminya sebagai PM Malaysia. "Saat ini, kami ingin pemerintah dipimpin oleh (Perdana Menteri) Tun Dr. Mahathir Mohamad berjalan dengan lancar."

Ditambahkan Wan Azizah lebih lanjut: "Kami ingin pemerintahannya membawa perubahan dan reformasi yang dibutuhkan." Wan Azizah meninggalkan karier cemerlangnya sebagai dokter ketika harus mendampingi suaminya yang diangkat menjadi wakil perdana menteri Malaysia tahun 1993 silam, sebelumnya akhirnya Anwar dipecat.

Menjalani operasi

Anwar Ibrahim keluar dari sebuah rumah sakit Kuala Lumpur , Malaysia (16/05) - di mana ia baru-baru ini menjalani operasi bahu - setelah menghabiskan masa tiga tahun di penjara atas kasus sodomi—sebuah kasus yang disebut oleh para pendukungnya ‘digodog‘ untuk menghancurkan karier politiknya.

Sambil tersenyum dan terlihat ceria lengkap dengan jas dan dasinya, pria berusia 70 tahun itu memberikan acungan jempol ke kerumunan wartawan sebelum dibawa pergi dengan mobil untuk melakukan audiensi dengan raja Yang Dipertuan Agong Malaysia, Muhammad V.

Anwar selama ini giat menyuarakan reformasi, pemerintahan yang bersih dan berakhirnya gaya otoriter pemerintah sebelumnya. Pembebasannya dari penjara ini, menyusul kekalahan tak terduga dari koalisi Barisan Nasional (BN) yang memegang kekuasaan selama enam dasawarsa terakhir, dalam pemilu baru-baru ini di negeri jiran itu.

Baca juga:

Mahathir Dilantik Jadi PM Baru Malaysia

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Sumber: Deutsche Welle
  Loading comments...
berita POPULER
© 2018 TRIBUNnews.com All Right Reserved
Atas