Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Turis dengan Berat Badan Lebih Dilarang Naik Keledai

Itu dilakukan setelah protes dari aktivis hak-hak binatang, memenangkan perhatian media internasional dan serangan balik dalam beberapa bulan terakhir

Turis dengan Berat Badan Lebih Dilarang Naik Keledai
The Sun
Keledai di Santorini 

TRIBUNNEWS.COM - Dalam langkah untuk melindungi hak-hak kuda, Pulau Santorini telah secara resmi melarang wisatawan "Obesitas" dengan berat lebih dari 220 pon atau 99,7 Kg untuk naik keledai lokal.

Itu dilakukan setelah protes dari aktivis hak-hak binatang, memenangkan perhatian media internasional dan serangan balik dalam beberapa bulan terakhir.

Pada bulan Juli, kelompok hak-hak binatang Santorini Donkey mulai mengajukan petisi untuk pembatasan berat bagi orang yang naik keledai, karena meningkatnya jumlah wisatawan yang kelebihan berat badan telah dilaporkan memilih untuk naik keledai - tidak berjalan-jalan di perbukitan yang curam di tujuan kapal pesiar yang populer.

Ribuan orang yang telah naik keledai dengan berat badan "ekstra" dan pelana yang tidak pas membuat hewan menjadi lumpuh, dengan cedera tulang belakang dan luka terbuka, lapor Express.

"Musim liburan di pulau-pulau sekarang jauh lebih lama daripada dulu, yang berarti bahwa keledai cukup banyak bekerja sepanjang tahun," Christina Kaloudi, pendiri Asosiasi Kesejahteraan Hewan Santorini, mengatakan pada The Sun pada saat itu.

Menurut Express, lebih dari 1.000 turis setiap hari membanjiri Santoriniselama musim liburan puncak antara Mei dan Oktober, di mana keledaisering melakukan perjalanan empat kali, lima kali hingga ratusan langkah berbatu dalam suhu hingga 30 derajat Celcius.

Baca: Ini Chipset yang Dipasang untuk Samsung Galaxy A7 dan A9

Meskipun kode praktek internasional untuk kuda yang bekerja ditandatangani oleh pejabat Santorini pada tahun 2008, tidak ada organisasi yang ditunjuk untuk menegakkan kebijakan.

Kini, perubahan telah tiba dalam bentuk kebijakan pemerintah yang baru, lapor harian Yunani City Times.

Baca: Diperkuat Egy Maulana Vikri, Timnas Indonesia U-19 Akan Semakin Berbahaya

Dalam beberapa hari terakhir, Kementerian Pembangunan Pedesaan dan Makanan Yunani mengumumkan seperangkat aturan baru yang mengatur kondisi untuk keledai yang bekerja di Santorini, terutama melarang kuda-kuda membawa beban - termasuk orang - lebih dari 220 pound (99,7 kg).

Mengutip dari City Times, peraturan baru menyatakan:

1. Pemilik keledai yang bekerja harus memastikan bahwa tingkat kesehatan hewan tinggi, dengan bahan desinfeksi yang tersedia di tempat tinggal dan workstation mereka.

2. Dalam keadaan apa pun, keledai tidak boleh digunakan jika mereka tidak layak untuk bekerja, misalnya hewan yang sakit, terluka, hewan pada kehamilan lanjut, serta hewan dengan pemeliharaan kuku yang buruk.

3. Hewan harus diberikan makanan yang layak dan cukup air minum segar setiap hari, ke dalam wadah yang tidak terkontaminasi dan dibersihkan setidaknya sekali sehari.

4. Keledai yang bekerja tidak boleh dibebani dengan berat yang berlebihan untuk ukuran, usia atau kondisi fisik mereka. Beban tidak dapat melebihi berat 220 pon (99,7 kg), atau seperlima dari berat badan mereka.

Berita ini sudah tayang di intisari berjudul Kini Turis yang Punya Berat Badan 'Ekstra' Dilarang Naik Keledai di Tempat Ini

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Fajar Anjungroso
Sumber: Intisari
  Loading comments...

Baca Juga

berita POPULER
© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas