Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Korsel Kesal Pesawat Militer China Kedapatan Bolak-balik Masuk Wilayahnya

Korea Selatan ( Korsel) mengungkapkan keresahannya setelah pesawat militer China berulang kali masuk ke wilayah udaranya.

Korsel Kesal Pesawat Militer China Kedapatan Bolak-balik Masuk Wilayahnya
SCMP/Handout
Pesawat angkut militer Shaanxi Y-9 milik China 

TRIBUNNEWS.COM, SEOUL - Korea Selatan ( Korsel) mengungkapkan keresahannya setelah pesawat militer China berulang kali masuk ke wilayah udaranya.

Otoritas Korsel menyatakan, pesawat China diduga Shaanxi Y-9 dan pesawat pengintai melintasi zona udara Korsel tanpa izin pada Senin pekan lalu (26/11/2018).

Dilaporkan SCMP Rabu (5/12/2018), pesawat itu memasuki Karang Socotra di Laut Jepang pukul 11.00 waktu setempat dan zona indetifikasi pertahanan Jepang 40 menit kemudian.

Pesawat itu kembali masuk wilayah udara Korsel dekat Pohang pukul 12.43 dan berbelok Zona Ekonomi Eksklusif yang memisahkan daratan utama dengan Pulau Ulleung.

SCMP memberitakan, pesawat yang akhirnya meninggalkan wilayah Korsel pukul 15.53 itu mengambil rute yang tidak lazim. Sebab, zona pertahanan udara adalah wilayah yang tak dilindungi hukum internasional.

Baca: Disinggung Tak Dapat Jabatan dari Jokowi, Ferdinand Hutahaean Geram & Tunjuk-tunjuk Kapitra Ampera

Jadi, sebuah pesawat harus memberi tahu negara bersangkutan sebelum masuk.

Seoul memutuskan memanggil atase militer China di sana, Du Nongyo, ke kementerian pertahanan guna menyampaikan kekhawatiran mereka.

Angkatan Udara Korsel menyatakan, jumlah pesawat yang melintasi wilayah pertahanan udara mereka mengalami peningkatkan dari tahun ke tahun.

Pada 2016, jumlah pesawat China yang dilaporkan masuk 60 unit. Kemudian menjadi 70 pada 2017, dan meningkat hingga 110 berdasarkan data September 2018.

"Militer benar-benar memberikan perhatian penuh atas insiden ini," kata seorang perwira menengah Korsel yang tak disebutkan namanya itu.

Halaman
123
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Malvyandie Haryadi
Sumber: Kompas.com
  Loading comments...

Baca Juga

berita POPULER
© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas