Tribun Kesehatan
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Yeni Rosa: Banyak Sekali Angka Kematian di Panti-panti Sosial

Ketua Perhimpunan Jiwa Sehat Indonesia menilai, bahwa satu masalah krusial di panti-panti sosial di Indonesia adalah tingginya angka kematian

Yeni Rosa: Banyak Sekali Angka Kematian di Panti-panti Sosial
Rizal Bomantama/Tribunnews.com
Ketua Perhimpunan Jiwa Sehat Indonesia, Yeni Rosa Damayanti. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Perhimpunan Jiwa Sehat Indonesia, Yeni Rosa Damayanti menilai, bahwa satu masalah krusial di panti-panti sosial di Indonesia adalah tingginya angka kematian di sana.

Ia mengatakan salah satu penyebabnya adalah jumlah tenaga panti sosial yang terbatas untuk memberi layanan kesehatan kepada para penghuninya termasuk penyandang disabilitas.

“Banyak sekali angka kematian di panti-panti sosial, saya pernah ke salah satu panti sosial di Bekasi dan mendapat cerita bahwa sekitar 3 sampai 4 atau bahkan sampai 7 orang meninggal dalam sebulan, apalagi di salah satu panti ada yang mengatakan setiap minggu pasti ada penyandang disabilitas yang meninggal dunia,” jelas Yeni di Jakarta, Jumat (7/12/2018).

“Sebenarnya karena petugas di panti sosial itu terbatas sehingga angka kematiannya tinggi,” imbuh Yeni.

Yeni kemudian mengatakan terbatasnya jumlah tenaga di panti-panti sosial tersebut membuat pelayanan kesehatan bagi para penyandang disabilitas tidak maksimal.

“Misal penyakit yang dialami tidak ditangani, keluhan tidak ditanggapi secara serius, bila ada penyandang disabilitas yang sakit parah tidak langsung dibawa ke rumah sakit, karena memang banyak panti sosial yang tidak bekerja sama dengan rumah sakit,” tegasnya.

Keadaan panti sosial yang kurang memadai atau mengalami ‘overload’ juga ditengarainya sebagai penyebab tingginya angka kematian di panti sosial.

“Tak hanya di Bekasi, banyak temuan panti sosial yang tak layak seperti di Brebes, Cilacap, Garut hingga Tasikmalaya,” ungkapnya.

Yeni mengeluhkan bahwa permasalahan-permasalahan seperti itu tidak ditanggapi secara baik oleh pemerintah khususnya oleh Kementerian Sosial.

“Kami menganggap persoalan itu gagal total ditangani Kementerian Sosial sehingga kemarin kita ke Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (HAM) dan kita coba yakinkan pemerintah melalui sudut pandang HAM serta menyadarkan pemerintah bahwa masalah ini adalah maasalah lintas sektoral,” pungkasnya. (Rizal Bomantama)

Artikel ini telah tayang di Tribunjakarta.com dengan judul Angka Kematian di Panti Sosial Tinggi: 7 Orang Meninggal Dalam Sebulan 

Baca: Jumlah Pengidap Gangguan Jiwa di Jakarta Meningkat Hingga Penuhi Panti Sosial

Baca: Panti Pijat Dijadikan Tempat Prostitusi, Lima PSK Diangkut ke Panti Sosial

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Samuel Febrianto
  Loading comments...

Baca Juga

berita POPULER
© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas