Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Kemenkominfo Berharap Kesadaran Masyarakat Tolak Informasi Hoax

Ia juga meminta perusahaan media untuk meningkatkan kapasitasnya untuk ikut memberi edukasi kepada masyarakat untuk tidak tergiur isu bohong

Kemenkominfo Berharap Kesadaran Masyarakat Tolak Informasi Hoax
Tribun Medan/Mustaqim Indra Jaya
Akun Facebook yang menyebarkan hoax di masyarakat kini tengah ditangani Cyber Crime Ditreskrimsus Polda Sumut. TRIBUN MEDAN/MUSTAQIM INDRA JAYA 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Rizal Bomantama

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Direktur Jenderal Aplikasi Informatika Kemenkominfo, Samuel Abrijani Pengerapan mengatakan pihaknya terus bekerja sama dengan perusahaan penyedia media sosial seperti Facebook, Instagram, Whatsapp, dan lain-lain untuk mencegah beredarnya informasi bohong atau hoax.

Namun menurutnya hal itu akan sia-sia jika tidak dibarengi partisipasi masyarakat.

"Pelaporan informasi bohong harus dibarengi partisipasi masyarakat, tapi juga harus diikuti kesadaran menyaring supaya tidak mudah saling lapor. Kemenkominfo siap memberikan edukasi kepada masyarakat untuk menyaring informasi hoax, kalau informasi tidak benar tidak perlu dibaca," ujarnya saat ditemui di Gedung Kemenkominfo, Jakarta Pusat, Rabu (2/8/2017).

Ia juga meminta perusahaan media untuk meningkatkan kapasitasnya untuk ikut memberi edukasi kepada masyarakat untuk tidak tergiur isu bohong.

Baca: Hoax Marak di Kalangan Mahasiswa karena tak Tuntas Baca Informasi

Menurutnya media berperan meningkatkan literasi masyarakat supaya tidak mudah terkecoh dengan berbagai bentuk informasi.

"Bayangkan saja sekarang ada aplikasi yang bisa mengisi suara sementara mulut dan wajah bisa digerakkan, tidak biaa dibayangkan bila teknologi itu dijual ke masyarakat."

"Kami juga berharap media membangun integritas karena masyarakat semakin pintar, bila sumber tidak bisa dipertanggungjawabkan maka bisa ditinggal," tukasnya.

Baca: Perampok Mobil Driver Online Dikabarkan Tertangkap, Kapolsek: Itu Hoax

Menkominfo di hari yang sama melakukan pertemuan dengan petinggi Facebook di Asia Pasifik.

Salah satu pembahasannya adalah upaya mencegah penyebaran konten-konten negatif dengan rekayasa teknologi menggunakan algoritma khusus di Indonesia atau melalui Geo-blocking.

Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Rizal Bomantama
Editor: Eko Sutriyanto
  Loading comments...

Baca Juga

berita POPULER
© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas