Tribun Lifestyle
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Fajar Satriadi dan Matah Ati Bakal Kenalkan Budaya Tari Indonesia di London

Fajar Satriadi menjadi salah satu penari yang turut diundang untuk menyukseskan pentas Arka Suta memperingati 41 tahun Padnacwara

Fajar Satriadi dan Matah Ati Bakal Kenalkan Budaya Tari Indonesia di London
ist
Pentas Arka Suta 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Fajar Satriadi menjadi salah satu penari yang turut diundang untuk menyukseskan pentas Arka Suta memperingati 41 tahun Padnacwara, Jumat (17/03) malam di Graha Bhakti Budaya, Taman Ismail Marzuki, akan berangkat bersama rombongan Matah Ati pimpinan Atilah Soeryadjaya ke London, Selasa besok tanggal 21 Maret 2017 untuk memenuhi undangan Pemerintah Inggris dalam acara Malam “Indonesia Regal Heritage” di Victoria & Albert Museum, London 25 Maret 2017.  

Dalam kesempatan untuk memperkenalkan budaya tari dalam negeri, Fajar Satriadi yang tergabung dalam kelompok tari Matah Ati, akan tampil bersama 7 penari wanita untuk membawakan Samparan Matah Ati.  

“London itu ada kesamaan internal psikologi dengan orang-orang Jawa khususnya, karena adanya kesamaan budaya berbasis monarki. Tentu ini menjadi sebuah kebanggaan tersendiri untuk saya dan yang lain karena itu (Indonesia’s Regal Heritage) adalah malam Indonesia, bagaimana kita memamerkan heritage bagi khalayak ramai di sana. Indonesia nanti diwakili kelompok Matah Ati dan beberapa teman lain yang akan mengusung budaya Indonesia lainnya. Saya harap akan secara kontinu mampu mengabarkan kekayaan khasanah yang kita punya. Itu menurut saya momentum yang berharga sekali,” jelas Fajar Satriadi usai pentas Arka Suta.

Dalam pentas yang akan berlangsung di London akan dibuka dengan Wayang Beber, yaitu wayang yang digambarkan pada selembar kain kemudian keluarlah Panji dari kain itu dengan menari topeng.

“Saya juga ingin berbagi keunikan daripada topeng yang dipunyai Indonesia. Kalau Bali (topeng) itu diikat, di Jogja pun diikat, topeng Eropa pun diikat, hanya  topeng Jawa saja yang digigit oleh penarinya. Ini unik sekali dan mungkin di dunia hanya satu-satunya. Menjadi sulit ketika topeng digigit sembari bernafas dan menari,” kata Fajar Satriadi lagi.

Dalam kesempatan ini, Fajar Satriadi yang sudah memasuki usia 49 tahun ini dalam kesehariannya adalah penari dan koreografer ini akan kembali memerankan tokoh utama Matah Ati yaitu Pangeran Samber Nyowo atau Mangkunegara I.  

Dalam acara “Indonesia Regal Heritage” kelompok Matah Ati pimpinan Atilah Soeryadjaya dan perwakilan Indonesia lainnya berharap bisa lebih mengenalkan kebudayaan Indonesia di mata dunia. Ia tidak ingin kebudayaan ibu pertiwi kalah populer dari negara-negara tetangga seperti Malaysia. 

Kebudayaan Indonesia yang luar biasa tetapi masih jarang jarang dikenal  masyarakat terutama masyarakat Eropa. Dalam pengalamannya melawat berbagai Negara, Fajar menceritakan keprihatinannya karena masyarakat Eropa mengenal Reog, Serampang Dua Belas dan Jaranan adalah budaya dari Malaysia.

Agar kebudayaan Indonesia sendiri dapat dikenal oleh dunia dibutuhkan kesadaran dari generasi muda bahwa seni dan  tradisi bukan sesuatu hal yang kuno atau usang. Salah satu contoh adalah drama kolosal Matah Ati oleh Atilah Soeryadjaya yang dikemas secara modern dengan kekinian dan teknologi.

Pemerintah juga harus turun tangan untuk belajar bersama agar generasi muda turut mencintai tradisi yang mereka punya.

“Akan bahaya jika budayanya tidak dikenal, tidak mengenal dirinya dan akhirnya tubuhnya migrasi ke (kebudayaan) Eropa,” tutur Fajar Satriadi.

  Loading comments...
berita POPULER
© 2017 TRIBUNnews.com All Right Reserved
Atas