Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Kasus Anjing Pitbull Serang Satpam, Polisi Periksa Tujuh Saksi

"Sudah dikembalikan dengan pertimbangan anjing itu gak sakit karena anjingnya adalah barang bukti," jelas Tahan.

Kasus Anjing Pitbull Serang Satpam, Polisi Periksa Tujuh Saksi
FACEBOOK/WALDER TORUSAN
Anjing pitbull yang serang satpam karena sang majikan tidak terima ditegur oleh satpam komplek. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Kasat Reskrim Polres Metro Jakarta Pusat, AKBP Tahan Marpaung, memastikan pihaknya tetap memproses laporan yang dibuat oleh satpam kompleks Rajawali, Sawah Besar, Jakarta Pusat, Suherman (40), yang diserang anjing jenis pitbull milik Ho Andry.

Tahan mengatakan sebanyak tujuh orang saksi telah diperiksa.

Mereka yang diperiksa diantaranya petugas keamanan yang merekam video penyerangan, pihak dinas Ketahanan Pangan Kelautan dan Pertanian (KPKP), dan Ho Andry selaku pemilik anjing.

"Saat ini masih terus dilakukan penyelidikan. Kita juga periksa saksi dari dinas KPKP karena mereka kan lebih paham bagaimana memperlakukan anjing itu," ujar Tahan saat dikonfirmasi, Jumat (11/1/2019).

Baca: Luka Parah Akibat Gigitan Anjing Pitbull, Seorang Satpam Hanya Diberi Ganti Rugi Rp 100 Ribu

Anjing pitbull itu sendiri telah dikembalikan ke pemiliknya karena dianggap tidak memiliki penyakit rabies. Sebelumnya anjing itu diperiksa di Rumah Observasi Rabies, di Pasar Minggu, Jakarta Selatan.

"Sudah dikembalikan dengan pertimbangan anjing itu gak sakit karena anjingnya adalah barang bukti," jelas Tahan.

Seperti diketahui, Suherman diserang anjing Pitbull, di kompleks Rajawali Sawah Besar, Jakarta Pusat, Minggu, 16 Desember 2018. Kejadian bermula, ketika pemilik anjing Pitbull ditegur oleh Herman.

Pemilik itu ditegur karena jalan-jalan dengan membawa anjing tapi tidak diikat. Herman khawatir anjing akan mengganggu warga lain yang sedang olahraga di sana.

Adu argumen antar keduanya terjadi. Tiba-tiba saja anjing itu bereaksi. Anjing itu menyerang Herman.

Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Fahdi Fahlevi
Editor: Hasanudin Aco
  Loading comments...

Baca Juga

berita POPULER
© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas