Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

MRT Jakarta Targetkan 130.000 Penumpang Per Hari

William Sabandar, Direktur Utama PT MRT Jakarta menjelaskan adanya revisi target lantaran antusiasme masyarakat yang sangat luar biasa.

MRT Jakarta Targetkan 130.000 Penumpang Per Hari
Tribunnews.com/Vincentius Jyestha
Suasana di kabin MRT Jakarta jurusan Blok M-Senayan, Sabtu (13/4/2019). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Antusiasme masyarakat tinggi, PT Mass Rapid Transit Jakarta (PT MRT Jakarta) menaikkan target penumpang tiap harinya mencapai 130.000. Adapun sebelumnya target penumpang tiap harinya hanya 65.000.

William Sabandar, Direktur Utama PT MRT Jakarta menjelaskan adanya revisi target lantaran antusiasme masyarakat yang sangat luar biasa.

"Saat masa uji coba tiap hari sudah melebihi 65.000, jadi target kami naikan menjadi 100.000 hingga 130.000," jelasnya kepada kontan.co.id di kantor MRT Jakarta, Jakarta, Senin (8/4/2019).

Ia optimis dengan target barunya lantaran tingginya antusiasme masyarakat. Terkait kenyamanan, pihaknya juga menjanjikan kenyamanan pada masyarakat lantaran saat ini MRT masih belum mengeluarkan seluruh rangkaiannya. 

Baca: Gangguan di Facebook, Instagram dan WhatsApp Jadi Trending di Twitter

MRT Jakarta memiliki 16 rangkaian atau setara dengan 96 unit. Sedangkan, saat ini baru beroperasi 8 rangkaian saja atau baru 48 unit saja yang beroperasi.

Dengan ditingkatkannya target penumpang tiap hari tak akan membuat masyarakat berhimpitan di dalamnya.

William menjelaskan dari keseluruhan unit yang dimilikinya per hari setidaknya dapat membawa hingga 200.000 penumpang dengan tingkat keterisian 75%. "Berdiri pasti, tapi tidak sampai berhimpitan untuk memberikan kenyamanan," tuturnya.

Baca: Di Sydney, Warga yang Akan Mencoblos Antre Sampai berjam-jam, KPU Diminta Evaluasi

Revisi target penumpang itu dilakukan lantaran pihaknya untuk awal keberadaan MRT ini ditargetkan pendapatan dari sisi penjualan tiket.

Sedangkan untuk pendapatan non tiket disebutnya berasal dari telekomunikasi, iklan, ritel, dan hak penamaan stasiun.

Sayangnya, untuk target pendapatan dari tiket maupun non tiket di tahun ini William masih enggan buka-bukaan. Adapun hal tersebut dikarenakan belum beroperasional seluruhnya sehingga baru perencanaan-perencanaan saja.

Namun, apabila sudah beroperasi seluruhnya ia bilang baru bisa menyebutkan angka riilnya karena sudah bisa melihat jumlah penumpang sehingga dari sana pihaknya juga dapat melihat potensi bisnis non tiket yang bisa didapat.

Walaupun begitu ia menyebutkan umumnya 15% dari non tiket dan 85% dari tiket. Namun, William yakin di MRT dari non tiket akan meningkat karena antusiasme orang berpartisipasi dalam berbisnis sehingga proyeksinya dari non tiket bisa berkontribusi hingga 30%. "Namun, saya belum mau berspekulasi," pungkasnya.

Reporter: Sugeng Adji Soenarso

Artikel ini tayang di Kontan dengan judul MRT menargetkan penumpang 130.000 per hari

 

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Choirul Arifin
Sumber: Kontan
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas