close [x]
Tribunnews.com

Kasus Penembakan Anggota TNI di Papua Ditangani Polisi

Selasa, 26 Februari 2013 21:55 WIB
Kasus Penembakan Anggota TNI di Papua Ditangani Polisi
NET
ILUSTRASI 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - TNI menyerahkan penanganan kasus penembakan anggotanya di Puncak Jaya, Papua kepada Polri. TNI hanya membackup.

Saat ini, Presiden SBY selaku pimpinan tertinggi TNI, masih menerapkan tertib sipil di Papua. Sehingga, polisi yang maju di depan untuk menangkap penembak yang menyebabkan delapan anggota TNI dan empat warga sipil tewas.

"Karena dianggap Gerakan Pengacau Keamanan, pembunuhan, dan sebagainya, harus saudara kita, polisi, yang menangkap, sesuai undang-undang. Kecuali ada peningkatan status. Saat ini masih tertib sipil, sehingga polisi yang menangkap, kalau darurat militer baru kami (TNI)," ujar Kepala Pusat Penerangan TNI Laksamana Muda Iskandar Sitompul di Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Selasa (26/2/2013).

"TNI tidak akan membalas dendam. Apa yang dilakukan saat ini merupakan yang terbaik untuk rakyat dan TNI. Biarkan pelakunya diberikan sanksi sesuai hukum," imbuh Iskandar.

Meskipun delapan anggotanya tewas di tangan kelompok GPK, Mabes TNI tidak akan menambah kekuatannya di Papua. TNI menganggap, kebutuhan personel TNI di Papua masih cukup untuk menjaga keamanan di Bumi Cendrawasih.

"TNI tidak menggunakan dari pusat, kami masih menggunakan kewilayahan. Pasukan di Kodam Cendrawasih masih cukup banyak. Prajurit di sana bagus-bagus dan hebat-hebat," tutur Iskandar.

Karena masih berstatus tertitib sipil, maka TNI lebih mengedepankan pendekatan budaya dan kesejahteraan. TNI berusaha merangkul rakyat di Papua, seperti bersama-sama membangun jalan, memberikan pelajaran terhadap masyarakat Papua, membangun honai, dan memberikan penyuluhan cara beternak yang baik, untuk menangkis pengaruh GPK terhadap masyarakat.

Komentar Anda
  Loading...
© 2015 TRIBUNnews.com All Right Reserved