Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Jaringan Kelompok ISIS

Hasyim Muzadi Curiga ISIS Korban Kontra Intelijen untuk Hancurkan Islam

Hasyim mengaku bertanya-tanya ada apa sebenarnya di balik hadirnya ISIS ini.

Hasyim Muzadi Curiga ISIS Korban Kontra Intelijen untuk Hancurkan Islam
Tribunnews.com/Tribunnews.com/Andri Malau
Mantan Ketua PB Nahdlatul Ulama, Hasyim Muzadi Dalam diskusi Harian Kompas-Muslimat Nahdltul Ulama Peran NU di Tengah Perubahan Kekuatan Global , di Ruang Rapat Redaksi Kompas, Jakarta, Selasa (27/1/2015). (Tribunnews.com/Andri Malau) 

TRIBUNNEWS.COM, BANDUNG - Presiden World Conference on Religions for Peace (WCRP) Hasyim Muzadi mengaku heran dengan kelompok Negara Islam Irak dan Suriah atau ISIS yang mengaku menegakkan Islam tetapi malah menyerang orang Islam sendiri.

"Saya semula meneliti, ini kok mau menegakkan negara Islam, menegakan syariat dan lain sebagainya. Tapi, kalau di Timur Tengah kok yang diserang malah sesama Islam. Ini apa sebetulnya yang terjadi?" kata Hasyim saat menjadi pemateri pada acara silaturahmi tokoh agama dan masyarakat Jabar dalam rangka antisipasi teroris ISIS dan radikalisme di Graha Bhyangkara, di Jalan Cicendo, Kota Bandung, Kamis (9/4/2015).

"Dan sampai saat ini saya belum punya catatan bahwa yang dilawan itu orang Yahudi, tapi, yang dilawan malah sesama muslim," kata Hasyim menambahkan.

Hasyim mengaku bertanya-tanya ada apa sebenarnya di balik hadirnya ISIS ini.

"Ini sebetulnya apa sirrul asror (awal mula kejadian) di belakang Al-Isisu (ISIS) ini? Apa agenda sesungguhnya di dalam ISIS ini," tanyanya.

Hasyim mengaku khawatir bahwa ISIS merupakan korban dari kontra intelijen untuk menghancurkan Islam.

"Apa agenda yang sesungguhnya di dalam ini? Saya khawatir meski saya bukan ahli intelijen, kalau ini (ISIS) merupakan korban dari kontra intelijen untuk memporak-porandakan Islam," tuturnya.

Penulis: Kontributor Bandung, Rio Kuswandi

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Hasanudin Aco
Sumber: Kompas.com
  Loading comments...

Berita Terkait :#Jaringan Kelompok ISIS

berita POPULER
© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas