Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Dana Yayasan Supersemar

Juan Felix Tampubolon: Pak Harto dan Keluarga Tak Menanggung Denda Rp 4,4 Triliun

Pengacara Juan Felix Tampubolon mengatakan Soeharto dan ahli warisnya tak wajib menanggung denda Rp 4,4 triliun yang dikenakan ke Yayasan Supersemar.

Juan Felix Tampubolon: Pak Harto dan Keluarga Tak Menanggung Denda Rp 4,4 Triliun
Net
Beasiswa Supersemar. 

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Srihandriatmo Malau

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Mantan Presiden Soeharto dan ahli warisnya tak wajib menanggung denda Rp 4,4 triliun yang dikenakan kepada Yayasan Supersemar, berdasar putusan Mahkamah Agung.

Demikian disampaikan pengacara keluarga Soeharto, Juan Felix Tampubolon. Ia mengklaim MA sudah merivisi putusan terkait dugaan penyalahgunaan dana beasiswa oleh Yayasan Supersemar.

"MA sudah meralat (putusan, red). Gugatan terhadap Pak Harto dan keluarganya tidak terbukti. Jadi yang dihukum hanya yayasan saja. Artinya keluarga tidak terkait dengan kewajiban putusan MA," ungkap Juan Felix kepada Tribunnews.com di Jakarta, Kamis (13/8/2015).

Belum lama ini MA mengabulkan peninjauan kembali yang diajukan Kejaksaan Agung terkait penyelewangan dana beasiswa Yayasan Supersemar dengan tergugat I, mantan Presiden Soeharto, dan tergugat II, Yayasan Supersemar.

"Perlu dijelaskan, dalam perkara ini ada dua tergugat, pertama HM Soeharto dan yang kedua Yayasan Supersemar. Jadi, yang dihukum adalah Yayasan Supersemar," ujar juru bicara MA, Suhadi, saat ditemui di Gedung MA, Jakarta Pusat, Selasa (11/8/2015).

Menurut Suhadi, ahli waris tidak termasuk sebagai tergugat sehingga tidak dikenai putusan. Meski demikian, salinan putusan resmi akan lebih menjelaskan mengenai siapa yang dikenai sanksi ganti rugi.

Humas PN Jakarta Selatan, Made Sutrisna, mengatakan pengadilan akan memanggil Kejaksaan Agung dan Yayasan Supersemar untuk membicarakan metode pembayaran denda yang telah ditetapkan berdasar putusan MA.

Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Y Gustaman
  Loading comments...

Berita Terkait :#Dana Yayasan Supersemar

berita POPULER
© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas