Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Pilgub DKI Jakarta

PPP Evaluasi Perolehan Suara Agus-Sylvi yang Jauh Dibawah Target

Partai Persatuan Pembangunan (PPP) belum menentukan sikap di putaran kedua Pilkada DKI Jakarta. Pasangan Agus-Sylvi yang diusung PPP, Demokrat, PKB d

PPP Evaluasi Perolehan Suara Agus-Sylvi yang Jauh Dibawah Target
Warta Kota/Henry Lopulalan
Pasangan calon Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta nomor urut 1, Agus Harimurti Yudhoyono (kiri) dan Sylviana Murni (kanan) didampingi kerabat serta tim pemenangan menggelar jumpa pers di posko pemenangan mereka di Wisma Proklamasi, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (15/2/2015) malam. Agus Yudhoyono dan Sylviana Murni menerima kekalahan mereka dari dua paslon lainnya dalam Pilkada DKI Jakarta 2017 berdasarkan hasil quick count atau hitung cepat. Warta Kota/Henry Lopulalan

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Partai Persatuan Pembangunan (PPP) belum menentukan sikap di putaran kedua Pilkada DKI Jakarta.

Pasangan Agus-Sylvi yang diusung PPP, Demokrat, PKB dan PAN gagal lolos di putarab pertama Pilkada DKI Jakarta.

Sekjen PPP Arsul Sani mengatakan pihaknya akan melakukan evaluasi terhadap hasil tersebut. Apalagi, pasangan Agus-Sylvi hanya mendapatkan suara dibawah 20 persen.

"Kami pertama harus konsolidasi lagi dulu sambil mengevaluasi kenapa seperti itu kok jauh di bawah ekspektasi dari yang kita harapkan," kata Arsul di Gedung DPR, Jakarta, Jumat (17/2/2017).

Arsul menuturkan konsolidasi juga digunakan untuk mengetahui aspirasi internal partai berlambang Ka'bah itu di putaran kedua Pilkada DKI Jakarta.

"Siapa yang diajak konsolidasi? Ya dengan sebanyak mungkin pemangku kepentingan partai. mulai dari tokoh senior partai, alim ulama, struktur partai juga," kata Arsul.

Apalagi, kata Arsul, Pilkada DKI Jakarta serasa pemilihan presiden. Sehingga, PPP tidak hanya meminta respon internal Jabodetabek tetapi juga seluruh Indonesia.

"Maka konsolidasi itu dilakukan antara lain oleh PPP dengan bertanya pada  struktur PPP dari seluruh wilayah Indonesia," kata Arsul.

Arsul pun menegaskan kembali PPP belum memutuskan bergabung dengan koalisi manapun di putaran kedua Pilkada DKI Jakarta. Termasuk, terkait dengan ajakan dari partai-partai pendukung Ahok-Djarot.

"Kalau nanti sudah ada yang mengajak pembicaraan lebih jauh baru kemudian kami sampaikan. Kalau sekarag kalau ditanya saya selalu katakan kami masa berkabung dulu seminggu," kata Arsul.

  Loading comments...
© 2017 TRIBUNnews.com All Right Reserved
Atas