Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Ramadan 2017

Bagikan Bingkisan untuk Seribu Anak Yatim, Mensos: Baca Al Quran Jangan Ditinggalkan

Menjaga akhlak anak, lanjut Khofifah, bisa dilakukan dengan belajar menghormati orangtua serta mereka yang lebih tua

Bagikan Bingkisan untuk Seribu Anak Yatim, Mensos: Baca Al Quran Jangan Ditinggalkan
Biro Humas Kemsos RI
Menteri Sosial, Khofifah Indar Parawansa, berinteraksi dengan seorang anak peserta program saat menghadiri acara program Badan Pelaksana Pengelola Masjid Istiqlal menyantuni 1.000 anak yatim bertajuk 'Istiqlal Berbagi', di Masjid Istiqlal, Jumat (16/6/2017). 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa menghadiri acara rogram Badan Pelaksana Pengelola Masjid Istiqlal menyantuni 1.000 anak yatim bertajuk 'Istiqlal Berbagi', di Masjid Istiqlal, Jumat (16/6/2017). 

Pada kegiatan itu Menteri Khofifah mengajak anak-anak menabung kebaikan agar kelak menjadi insan yang mulia seperti yang dicontohkan rosulullah, Muhammad SAW.

Pada kegiatan tersebut, Kementerian Sosial memberikan santunan bersama dengan Kementerian ESDM dan BNI 46.

"Untuk menjadi manusia yang mulia tentu referensi utama kita adalah junjungan kita Nabi Muhammad SAW. Beliau yatim piatu sejak kecil, namun Beliau mendapat kemuliaan yang luar biasa dari Allah SWT," tutur Mensos yang siang itu mengenakan gamis putih dan kerudung warna senada.

Dikatakan Mensos, kemuliaan seseorang bukan datang dengan sendirinya.

Untuk mencapai titik tersebut, seseorang harus menabung kebaikan dan berikhtiar sejak anak-anak.

"Mulai sekarang anak-anak harus menabung kebaikan. Dari yang mulai sederhana yakni menjaga akhlak anak-anak. Sepertinya sederhana tapi pelaksanaannya tidak sederhana," ujar Mensos.

Menjaga akhlak anak, lanjut Khofifah, bisa dilakukan dengan belajar menghormati orangtua serta mereka yang lebih tua seperti bapak dan ibu guru.

"Baca Al Quran, jangan ditinggalkan. Biasakan ada Quran di tangan, bukan gawai saja yang selalu dipegang," tutur Mensos tampak serius.

Satu lagi yang tak boleh ditinggalkan adalah menjaga salat 5 waktu. Kewajiban ini, lanjutnya, harus ditanamkan sejak kecil dan terus dilakukan dengan khusyuk, tekun dan penuh kesadaran.

"Itu yang akan mengantarkan anak-anak semua menjadi orang yang mulia," katanya.

Usai menyampaikan ceramahnya, Mensos meninjau proses penyerahan bingkisan untuk anak-anak yatim. Tampak beberapa kali beliau membimbing mereka menukarkan kupon dan menerima bingkisan.

Selain menyapa anak-anak, Mensos melayani dengan sabar para jamaah yang ingin berfoto dan bersalaman.

"Selamat menunaikan ibadah puasa, mudah-mudahan puasa kita diterima oleh Allah, tarawih kita diterima oleh Allah, tadarus dan amalan kita diterima oleh Allah dan kita dipertemukan dalam hari kemenangan Idul Fitri," kata Mensos.

  Loading comments...
© 2017 TRIBUNnews.com All Right Reserved
Atas