Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Isu SARA

Mengaku Tidak Punya Ongkos, Bendahara Saracen Dijemput Polisi di Boyolali

Akhirnya pihak kepolisian meminta petugas dari Polres Boyolali untuk mengantarkannya ke Jakarta.

Mengaku Tidak Punya Ongkos, Bendahara Saracen Dijemput Polisi di Boyolali
capture video
Berkas Perkara Sri Rahayu Anggota Saracen Diserahkan ke Kajaksaaan 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Penyidik dari Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri mendalami keterangan dari bendahara Saracen Retno alias Mirda kemarin (4/10/2017).

Keterangan Retno untuk mengetahui aliran dana kepada kelompok Saracen.

Namun penyidik sempat mengalami kesulitan ketika ingin mendatangkan Retno dari rumahnya di Boyolali, Jawa Tengah.

Retno sempat mengaku tidak memiliki ongkos dari Boyolali ke Jakarta untuk menjalani pemeriksaan di kantor Direktorat Tindak Siber Bareskrim Polri, Tanah Abang.

Akhirnya pihak kepolisian meminta petugas dari Polres Boyolali untuk mengantarkannya ke Jakarta.

"Retno Bendahara Saracen, kan orang Boyolali, panggilan kedua nggak datang akhirnya didatangi sama Polres alasannya gak punya ongkos," ujar Kepala Subdit I Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri Kombes Pol Irwan Anwar di Jakarta.

Baca: Indonesia dan Mesir Harus Menjadi Poros Islam Moderat Dunia

Namun sesampainya tim disana, Retno mengaku dalam perjalanan ke Jakarta. Dirinya juga minta polisi mengganti ongkosnya.

"Eh dia sudah di jalan minta diganti saja biayanya, kan main-main. Jadi mubazir anggota kesana," ujar Irwan.

Setelah mengaku tidak memiliki biaya, Retno malah menyewa pengacara untuk mendampinginya.

"Begitu sampai sini pakai pengacara. kemarin katanya gak punya apa-apa, tapi kok bisa sewa pengacara. Tapi daripada kita ribut yang penting dia datang kita bisa minta keterangan," ujar Irwan.

Seperti diketahui saat ini polisi masih mengejar sosok yang menyewa jasa kelompok Saracen.

Sebelumnya dari hasil pendalaman penyidik ditemukan aliran dana dari Asma Dewi ke anggota inti Saracen berinisial NS. 

  Loading comments...
berita POPULER
© 2017 TRIBUNnews.com All Right Reserved
Atas