Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Di Depan Guru Besar Kahmi, JK dan Mahfud Bahas Pribumi

Menurut Mahfud ketika Anies mengatakan pribumi pada malam setelah pelantikan tidak ada kaitanya dengan diskriminasi.

Di Depan Guru Besar Kahmi, JK dan Mahfud Bahas Pribumi
Tribunnews.com/Taufik Ismail
Wapres Jusuf Kalla 

Laporan Wartawan Tribunnews, Taufik Ismail

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Wakil Presiden Jusuf Kalla menggelar acara makan malam bersama peserta simposium Guru Besar‎ Korps Alumni Himpunan Mahasiswa Indonesia (KAHMI) di Istana Wapres, Jalan Medan Merdeka Selatan pada Selasa malam, (14/11/2017). Turut hadir dalam acara tersebut Kordinator Presidium Kahmi Mahfud MD.

Dalam sambutannya‎ Mahfud MD sempat menyinggung mengenai perkataan Pribumi yang sempat dilontarkan Gubernur Jakarta Anies Baswedan beberapa waktu lalu. Menurut Mahfud ketika Anies mengatakan pribumi pada malam setelah pelantikan tidak ada kaitanya dengan diskriminasi.

"Ketika pak Anies mengatakan Pribumi seakan membedakan kelas-kelas penduduk kita. Nah kami mengatakan bahwa sebenarnya tidak ada kaitan dengan diskriminasi," kata Mahfud.

Menurutnya tidak ada kaitan pernyataan pribumi tersebut ‎dengan diskriminasi hukum, kelompok soial, agama, dan lainnya. Yang disampikan Anies kata Mahfud merupakan ekspresi nasionalisme yang mencakup seluruh ikatan primordialisme di Indonesia.

"Saya mengatakan ini bukan chauvinisme, tetapi ekspresi nasionalisme yang mencakup keseluruhan ikatan-ikatan primordial di Indonesia ini, dan itu lah bangsa kita," katanya.

Sementara Jusuf Kalla juga sempat berseloroh mengenai pribumi saat memberikan sambutan dalam acara tersebut. Kalla mengatakan bahwa sekarang ini perlu spirit untuk meningkatkan kewirausahaan terutama para pengusaha muda nasional.

"Kita alami spiritnya yang kurang contohnya bagaimana tingkatkan pengusaha muda nasional. Karena pak Habibie tidak boleh mengatakan jangan bilang pribumi. Kita bicara bumiputera‎," kata Kalla.

"Tak melanggar kan kalau kita baca bumiputera? tidak melanggar kan? yang dilarang pribumi," tanya Kalla kepada Mahfud.

Kalla mengatakan yang dibutuhkan sekarang ini adalah ilmu meningkatkan ‎produktifitas, termasuk dalam dunia entrepreneur. Itu merupakan cara untuk membawa negara ini makmur dan adil.

  Loading comments...
berita POPULER
© 2017 TRIBUNnews.com All Right Reserved
Atas