Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Calon Presiden 2019

Fahri Hamzah: Anies Baswedan "Mikirin" Jakarta Saja, Tak Usah ke Tempat Lain

"Terlalu banyak kerja tapi kurang mikir itu tidak boleh juga. Porsi mikir dan kerjanya harus seimbang," kata Fahri.

Fahri Hamzah: Anies Baswedan
Tribunnews.com/Fransiskus Adhiyuda
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah menganggap sebaiknya Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan tidak ditarik-tarik dalam bursa calon presiden atau wakil presiden pada Pilpres 2019.

Menurut dia, Anies sudah tepat berada di posisinya sekarang untuk membenahi Jakarta. Pengelolaan kekuasaan dan asetnya juga sudah sama besarnya dengan mengurus satu negara, sebab 70 persen perekonomian Indonesia dikontrol di Jakarta.

"Jadi mikirin Jakarta saja. Tadi ada pertanyaan busung lapar di Jakarta, beresin itu dulu saja, tidak usah ke tempat lain," kata Fahri saat ditemui di Jakarta, Sabtu (3/3/2018).

Elektabilitas Anies Baswedan termasuk tinggi untuk posisi cawapres, berdasarkan hasil berbagai lembaga survei. Sebut saja Indo Barometer dan Lingkar Survei Indonesia.

Baca: Fahri Hamzah Bangga Jika Cak Imin dan Zulkifli Hasan Bertarung jadi Capres 2019

Dalam survei LSI, nama Anies disandingkan dengan Prabowo Subianto, Agus Harimurti Yudhoyono, dan Gatot Nurmantyo, sebagai penantang Presiden Joko Widodo pada Pilpres 2019.

Fahri mengatakan, secara pribadi dia memberi dukungan pada mantan Presiden Partai Keadilan Sejahtera Anis Matta. Nama Anis masuk ke dalam sembilan nama capres yang ditetapkan PKS.

"Tentu kalau ditanya saya akan pilih Pak Anis Matta," kata Fahri.

Fahri mendorong adanya arah baru Indonesia dengan menggeser kepemimpinan Jokowi. Menurut dia, banyak pihak yang menganggap pemerintahan Jokowi banyak salahnya dan tak memenuji janji-janji saat terpilih sebagai presiden. Ia sepakat dengan anggapan itu.

"Terlalu banyak kerja tapi kurang mikir itu tidak boleh juga. Porsi mikir dan kerjanya harus seimbang," kata Fahri.

Fahri menilai, konsolidasi politik Jokowi belum memberikan efek positif kepada masyarakat. Alih-alih sejahtera, kebijakannya justru dianggap.makin membebani.

Misalnya, kata Fahri, pencabutan subsidi listrik, naiknya harga bahan bakar, dan terus bertambahnya utang negara. Maka ia tak heran jika "kartu kuning" diacungkan oleh Ketua BEM UI saat Jokowi mengunjungi UI, Jumat (2/2/2018), kemarin.

"Ini yang kasat mata tampak berdasarkan identifikasi kita dan ini bisa berdampak ke mana-mana. Jadi tolong teguran ini dulu yang dilihat," kata Fahri.

Penulis: Ambaranie Nadia Kemala Movanita
Berita ini telah tayang di Kompas.com dengan judul: Fahri Hamzah: Anies Baswedan "Mikirin" Jakarta Saja

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Hasanudin Aco
Sumber: Kompas.com
  Loading comments...

Berita Terkait :#Calon Presiden 2019

berita POPULER
© 2018 TRIBUNnews.com All Right Reserved
Atas