Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Korupsi KTP Elektronik

Setnov Soal SBY: Mirwan Amir Lebih Tahu

Setya Novanto mengaku sama sekali tidak tahu soal tudingan adanya rekayasa dalam penyebutan nama mantan presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY)

Laporan Wartawan Tribunnews.com, Theresia Felisiani

TRIBUN-VIDEO.COM - Terdakwa kasus korupsi e-KTP, Setya Novanto mengaku sama sekali tidak tahu soal tudingan adanya rekayasa dalam penyebutan nama mantan presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) di sidang perkara korupsi e-KTP yang menjeratnya.

Diketahui nama SBY muncul dari keterangan Mirwan Amir yang dihadirkan menjadi saksi di kasus tersebut, untuk terdakwa Setya Novanto di sidang minggu lalu.

Mengenai kemunculan nama SBY, mantan Ketua Umum Partai Golkar itu menegaskan itu muncul dalam persidangan dan tanpa rekayasa.

Baca: Setya Novanto : Belajar dari Bawah Lagi, Nyapu, dan Ngepel

"Ya itu semua kan dalam persidangan. Jadi emang Mirwan Amir lebih tahu karena dia waktu itu dari Demokrat. Perlu dipertegas dari Mirwan Amir, karena kan beliau yang tahu perkembangan saat SBY jadi presiden. Saya sendiri baru tahu kemarin dan cukup kaget juga. Kebenaran-kebenaran itu kita harus klarifikasi kepada Mirwan Amir secara jelas," ungkap Setya Novanto, Senin (12/2/2018) di Pengadilan Tipikor Jakarta.

Setya Novanto menyatakan dalam persidangan, dia dan penasihat hukumnya hanya mencari kebenaran di dalam sidang. Setya Novanto juga membantah soal adanya permufakatan jahat dengan mantan Pimpinan Banggar DPR Mirwan Amir, untuk menyeret SBY.

"Saya kan baru tahu juga di persidangan. Mirwan bicara demikian. Kemudian itu dipertanyakan Pak Firman. Pak Firman ingin klarifikasi kebenarnya. Waktu saya tanya apa Pak firman sudah tahu masalah itu, dijawab belum. Saya klarifikasi kemudian klarifikasi juga soal itu. Jadi tidak tahu sama sekali," papar Setya Novanto.(*)

  Loading comments...
berita POPULER
© 2018 TRIBUNnews.com All Right Reserved
Atas