Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Pilpres 2019

Politikus Golkar: Sepertinya Cak Imin Sudah Tak Sabar Ingin Jadi Wakil Presiden

Dalam konteks political game, kata dia, bagi Golkar apa yang dilakukan oleh Cak Imin itu wajar dan biasa saja.

Politikus Golkar: Sepertinya Cak Imin Sudah Tak Sabar Ingin Jadi Wakil Presiden
Warta Kota/Adhy Kelana
POSKO CINTA - Ketua Umum DPP PKB, Muhaimin Iskandar bersama para simpatisan PKB saat meresmikan posko Cinta (Cak Imin Untuk Indonesia) di Ciputat, Tanggerang Selatan, Jumat (6/4/2018). Posko ini didirikan untuk menghimpun dukungan kepada Cak Imin untuk maju sebagai Cawapres 2019 dan menampung aspirasi pemuda untuk tidak alergi berpolitik. (Warta Kota/Adhy Kelana) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Politikus Golkar angkat suara menanggapi deklarasi relawan yang mendukung mantan Panglima TNI Gatot Nurmantyo dan Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar atau Cak Imin maju dalam Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019.

Menurut Korbid Pemenangan Pemilu Sumatera DPP Partai Golkar, Ahmad Doli Kurnia, deklarasi tersebut sebagai sebuah manuver politik untuk meningkatkan bargaining position terhadap semua Capres, terutama Presiden Joko Widodo (Jokowi).

"Sepertinya Muhaimin ngebet benar dan sudah tidak sabar untuk menjadi Wakil Presiden," ujar Ahmad Doli dalam keterangannya kepada Tribunnews.com, Selasa (17/4/2018).

Dalam konteks political game, kata dia, bagi Golkar apa yang dilakukan oleh Cak Imin itu wajar dan biasa saja.

Namun, lanjut dia, sebagai partai politik yang sudah menyatakan pencalonan kembali Jokowi sebagai Presiden untuk masa jabatan yang kedua, bersama Nasdem, Hanura, PPP, dan PDIP, Golkar tentu belum bisa mengambil sikap terhadap keinginan Muhaimin.

Terutama untuk menjadi Cawapresnya Jokowi.

Baca: Sama-sama dari Militer, Gerindra Nilai Sulit Sandingkan Prabowo dan Gatot di Pilpres

Karena menurut dia, hingga saat ini sesama partai politik pengusung Jokowi belum sampai pada pembicaraan mekanisme penetapan, apalagi penentuan nama Cawapres.

Masing-masing partai politik masih mengkaji, menimbang, dan menyusun opsi-opsi, termasuk opsi mempersiapkan Cawapres dari internal masing-masing partai.

"Kami di Golkar pun juga sedang mempertimbangkan aspirasi yang masuk dari bawah struktur partai yang menginginkan agar Airlangga Hartarto diusung juga sebagai Cawapres," tegasnya.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Hasanudin Aco
  Loading comments...

Berita Terkait :#Pilpres 2019

berita POPULER
© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas