Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Lebaran 2018

Mahfud MD Tak Bisa Bersembunyi, Didaulat Jadi Khatib

Alasannya, mantan Ketua MK itu ingin bernostalgia, ingin menjadi mustamik atau jamaah biasa

Mahfud MD Tak Bisa Bersembunyi, Didaulat Jadi Khatib
ist
Mahfud MD didaulat jadi bersama jamaah Masjid Murul Huda dewa Waru Pamekasan saat salat iedul fithri Jumat pagi (15/6/2018) dan saat Khutbah (kiri) 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo 

 TRIBUNNEWS Pamekasan Madura - Lebaran tahun ini Mahfud MD sengaja mengatur rencana salat iedul fitri di kampung terpencil di Madura. Undangan khuthbah dari berbagai tempat ditolaknya, termasuk dari Masjid Kampus UGM, almamaternya.

Alasannya, mantan Ketua MK itu ingin bernostalgia, ingin menjadi mustamik atau jamaah biasa di sebuah kampung yang jauh dari hiruk pikuk keranaian kota.

 Mahfud tiba di Pamekasan Rabu (13/6/2018). Sampai tadi malam Mahfud tidak memberi tahu di mana dirinya akan salat ied agar dirinya bisa datang diam-diam ke masjid.

Kemudian hari ini Jumat jam 5.00 pagi Mahfud bersama isterinya Zaizatun Nihayati, ditemani adiknya Dr. Yat Marwiyah dan suaminya Sahrul Burman diam-diam menuju sebuah desa terpencil yang jaraknya 35 Km ke utara kota Pamekasan.

Itulah Desa Waru, tempat Mahfud menghabiskan masa kecil sampai lulus SD. Desa itu sudah ditinggalkan oleh Mahfud sejak tahun 1971, atau  47 tahun yang lalu.

Diam-diam Mahfud masuk ke Madjid Nurul Huda di Waru Barat. Masjid ini adalah tempat belajar beribadah Mahfud kecil pada tahun 1960-an sampai umur 12 tahun.

 Di sebelah desa ini ada desa Tagangser Laok yang merupakan tempat Mahfud menjadi santri di ponpes Almardhiyyah.

 Tahun 1971 Mahfud meninggalkan kecamatan Waru untuk belajar ke Kota Panekasan yang kemudian terus melanjutkan belajarnya ke Yogya sampai lulus S3 dari Pasca Sarjana UGM.

 Sejak meninggalkan desa tersebut tahun 1971 Mahfud tak  pernah tinggal di desa itu lagi sebab sejak lulus dari perguruan tinggi dia menjadi dosen di Yogya sampai kini.

Di pagi hari raya Jumat ini (15/6/2018)  pagi-pagi sekali Mahfud sudah duduk di sudut masjid, ikut bertakbir.

 Dirinya yakin tak ada lagi teman-teman masa kecilnya yang masih tinggal di situ. Meski ada pun pasti sudah lupa satu sama lain setelah berpisah sekitar setengah abad.

 Begitu salat akan dimulai tiba-tiba dia didekati oleh seseorang.

 “Pak Mahfud, saya Halim, teman belajar di madrasah waktu kita kecil. Pak Mahfud diminta jadi khatib, salat ied akan segera dimulai," katanya.

  Loading comments...
berita POPULER
© 2018 TRIBUNnews.com All Right Reserved
Atas