Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Kasus Suap di Malang

KPK Gali Sejumlah Pertemuan hingga Penerimaan Suap Massal Anggota DPRD Malang

Sony dan Een diperiksa untuk tersangka Imam Ghoozali, (IGZ) sesama anggota DPRD Malang, dari Hanura.

KPK Gali Sejumlah Pertemuan hingga Penerimaan Suap Massal Anggota DPRD Malang
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Tersangka kasus gratifikasi DPRD Kota Malang menggunakan rompi oranye usai diperiksa di gedung KPK, Jakarta, Senin (3/9/2018). KPK menetapkan status tersangka kepada 22 anggota DPRD Kota Malang sebagai bagian dari pengembangan penyidikan dalam perkara dugaan suap pembahasan APBD-P Pemkot Malang Tahun Anggaran 2015. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Dua anggota DPRD Malang, Sony Yudiarto (SYD) dari Demokrat dan Een Ambarsari (EAI) dari Gerindra menjalani pemeriksaan di gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Rabu (5/9/2018).

Meski mereka berstatus tersangka di kasus suap terkait pembahasan APBD-P Pemkot Malang TA 2015, kali ini keduanya diperiksa sebagai saksi untuk tersangka yang lain.

Juru Bicara KPK Febri Diansyah mengatakan Sony dan Een diperiksa untuk tersangka Imam Ghoozali, (IGZ) sesama anggota DPRD Malang, dari Hanura.

"‎Penyidik hari ini memeriksa dua orang saksi untuk tersangka IGZ. Materi pemeriksaan, penyidik mendalami penerimaan uang oleh sejumlah anggota DPRD Malang. Termasuk dugaan pertemuan-pertemuan yang dilakukan para pihak dan juga terkait tugas pokok dan fungsi anggota DPRD Kota Malang," ungkap Febri.

Baca: Lima Tersangka DPRD Malang dapat Ruangan Khusus di Polres Jakarta Selatan

Guna menuntaskan kasus tersebut, kata Febri sebelumnya penyidik sudah berada di Malang, melakukan pemeriksaan pada 39 orang saksi dan melakukan penggeledahan di 25 lokasi secara pararel.

39 saksi ini yaitu anggota DPRD Kota Malang, Sekretaris Dinas PU Kota Malang, Wakil Wali Kota Malang, Kepala Bappeda Kota Malang tahun 2015, Wali Kota Malang periode 2013-2018.

Ada juga Kepala Dinas PU, Sekwan, Sekda Kota Malang tahun 2015, Kepala Dinas PU Perumahan dan Pengawasan Bangunan ‎Kota Malang tahun 2015, Kepala Bidang Pendataan dan Evaluasi Badan Perencanaan dan Pembangunan Daerah Kota Malang tahun 2015.

"Pemeriksaan saksi juga dilakukan pada ‎Kepala Bidang Stabilitas Harga dan Perlindungan Konsumen Dinas Perdagangan Kota Malang, Sekretaris BPKAD Kota Malang hingga Sekretaris BPBD Malang," tambah Febri.

Sementara itu, dua anggota DPR Malang yang diperiksa, Sony Yudiarto (SYD) dari Demokrat dan Een Ambarsari (EAI) enggan memberikan keterangan.

Mereka tidak menjawab ketika ditanya awak media soal alasan menerima suap berjamaah hingga bagaimana menjalani hari-hari di dalam jeruji besi.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Theresia Felisiani
Editor: Hasanudin Aco
  Loading comments...

Berita Terkait :#Kasus Suap di Malang

berita POPULER
© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas