Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Penasihat Hukum Sebut OSO Masih Berpeluang Jadi Caleg DPD

Ketua Umum Partai Hanura Oesman Sapta Odang, masih berpeluang mencalonkan diri sebagai calon anggota legislatif (caleg) DPD RI.

Penasihat Hukum Sebut OSO Masih Berpeluang Jadi Caleg DPD
Chaerul Umam
Ketua Umum Partai Hanura Oesman Sapta Odang (OSO) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Ketua Umum Partai Hanura Oesman Sapta Odang, masih berpeluang mencalonkan diri sebagai calon anggota legislatif (caleg) DPD RI.

Pernyataan itu disampaikan oleh penasihat hukum OSO, Herman Kadir.

"Masih ada peluang sebagai calon DPD RI," ujar Herman Kadir, Jumat (12/10/2018).

KPU RI mengeluarkan surat Surat Nomor 1043/PL.01.4-SD/06/KPU/IX/2018 tertanggal 10 September 2018 perihal syarat Calon Anggota DPD berdasarkan PKPU Nomor 26 Tahun 2018 tentang Perubahan Kedua atas Peraturan KPU Nomor 14 Tahun 2018 tentang Pencalonan Perseorangan Peserta Pemilu Anggota DPD.

Ini sebagai implikasi putusan Mahkamah Konstitusi Nomor 30/PUU-XVI/2018 pada 23 Juli 2018. Dalam putusannya, MK mengatur larangan bagi pengurus partai politik menjadi anggota DPD.

Oleh karena itu, KPU RI meminta OSO yang sudah ditetapkan di DCS segera melengkapi bukti surat berisi pernyataan bahwa dirinya tidak lagi menjadi pengurus parpol. Sebab jika tidak ada bukti surat tersebut, maka KPU RI tidak bisa menetapkan nama OSO ke dalam daftar calon tetap (DCT) pemilu 2019.

Menurut dia, putusan putusan Mahkamah Konstitusi Nomor 30/PUU-XVI/2018 pada 23 Juli 2018 tidak berlaku surut. Hal ini karena tidak mungkin tahapan pemilu sudah selesai terkecuali putusannya sejak jauh hari.

"Putusan MK itu tahapan pemilu sudah berjalan itu jadi masalah. Persoalannya disitu, karena waktu sangat mepet putusan MK putus setelah tahapan pemilu selesai," kata dia.

Sebelumnya, tim penasihat hukum Ketua Umum Partai Hanura, Oesman Sapta Odang, akan mengajukan permohonan gugatan ke Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN).

Upaya itu dilakukan setelah Bawaslu RI tidak mengabulkan gugatan permohonan OSO mendaftarkan diri sebagai calon anggota legislatif (caleg) DPD RI dari daerah pemilihan Kalimantan Barat.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Glery Lazuardi
Editor: Sanusi
  Loading comments...

Baca Juga

berita POPULER
© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas