Tribun Otomotif
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Ini Alasan Kenapa Yamaha Tidak Keluarkan Motor Bermesin 110 cc

Yamaha ternyata punya alasan tersendiri tidak mengeluarkan motor bermesin 110 cc. Hal tersebut diungkapkan oleh Presdir PT YIMM

Ini Alasan Kenapa Yamaha Tidak Keluarkan Motor Bermesin 110 cc
TRIBUNNEWS/WILLY WIDIANTO
Yamaha Lexi 

TRIBUNNEWS.COM - Yamaha memang berbeda dari kompetitor lainnya.

Hal ini terlihat dari segmem motor yang dijual di pasaran.

Cukup banyak motor keluaran PT Yamaha Indonesia Motor Manufacturing (YIMM) yang menggendong mesin lebih besar dari kompetitornya.

Di segmen skutik entry level, saat Honda mengeluarkan BeAT 110 cc-nya, YIMM memilih membesarkan kubikasi mesin Mio series-nya menjadi 125 cc.

Merayakan ulang tahun pertama, GridOto.com menggelar GridOto award 2018 di Westin Hotel, Jakarta Selatan, pada Rabu (10/10/2018). Mengusung tema 'Certain The Uncertainty', GridOto Award 2018 total mengusung 46 penghargaan kepada para pemenang dari berbagai kategori. Selamat! Yamaha Lexi Raih Gelar Motorcycle of The Year 2018 Versi GridOto Award 2018 @yamahaindonesia #1stanniversary #motorcycleoftheyear2018 #gridotoaward #gridotoaward2018 #gridoto #kompasgramedia #otomotif #duniaotomotif #otomania #motorplus #motorplusonline #jip #otomotifweekly #kompasotomotif #gridnetwork

Selain itu, NMAX dan Aerox juga punya kapasitas 155 cc untuk mengisi segmen skutik 150 cc.

Tak hanya di tipe skutik, New R15 juga menerapkan hal serupa di segmen sport fairing 150 cc, yakni dengan mesin 155 cc.

Dengan kata lain, motor lansiran PT YIMM kini memiliki kubikasi mesin paling kecil 125 cc.

Terkait hal tersebut, Minoru Morimoto, Presiden Direktur PT YIMM mengatakan, bahwa hal itu menyangkut keefisienan.

“Kami percaya, motor 125 cc lebih efisien dari 110 cc. Sebab, mesin yang lebih besar memiliki torsi yang lebih besar juga, namun tetap irit,” ujar Morimoto-san di sela-sela GridOto Award 2018 (10/10/2018).

Di kesempatan yang sama, Dyonisius Beti, Chief Operating Officer PT YIMM pun mengungkapkan alasannya.

Menurut dia, kubikasi terkecil motor Yamaha yang berada di 125 cc merupakan sebuah terobosan.

“Di segmen 125 cc, kami bisa menghasilkan terobosan teknologi, seperti di Lexi yang telah dibekali VVA (Variable Valve Actuation),” bilang pria yang akrab disapa Dyon itu,

“VVA ini bisa jaga tenaga dan torsi maksimum di setiap putaran mesin. Jadi, dibandingkan dengan yang 110 cc, iritnya sama, namun tenaganya lebih besar,” pungkas dia.

Artikel ini telah tayang di GridOto.com dengan judul Tak Lagi Produksi Motor 110 cc, Yamaha: 125 cc Sama Iritnya

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Gagah Radhitya Widiaseno
Sumber: Gridoto
  Loading comments...

Baca Juga

berita POPULER
© 2018 TRIBUNnews.com All Right Reserved
Atas