Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Penerimaan Siswa Baru: Ada Dugaan Banyak yang Main Curang dengan Siasati Pindah KK

"Saya dapat informasi dari orang tua siswa yang anaknya satu kelas dengan anak saya. Anaknya dipindahkan ke KK lain"

Penerimaan Siswa Baru: Ada Dugaan Banyak yang Main Curang dengan Siasati Pindah KK
WARTA KOTA/MUHAMAD AZZAM
Rina (50) orang tua yang mengeluhkan anaknya tidak masuk sekolah negeri, ia menduga ada ketidakjujuran dalam sistem zonasi ini. Banyak yang pindah KK atau numpang KK agar bisa diterima di sekolah tujuan meskipun tidak satu zona. 

Laporan Reporter Warta Kota, Muhammad Azzam

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Sejumlah warga disebut pindah ke Kartu Keluarga (KK) kerabatnya demi masuk dalam jalur zonasi tingkat kelurahan pada Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) online.

Hal itu diungkapkan, warga Kecamatan Mustikajaya, Rina, (50) saat ditemui wartakota di Kantor Dinas Pendidikan Kota Bekasi, Kamis (12/7/2018).

Rina mengatakan, kecurigaan itu dilihat dari ada temannya yang rumahnya beda Kelurahan dari sekolahnya tetapi temannya bisa masuk dikarenakan mendapat skor zonasi tinggi.

"Saya dapat informasi dari orang tua siswa yang anaknya satu kelas dengan anak saya. Anaknya dipindahkan ke KK lain sejak enam bulan sebelum dibukanya PPDB online agar bisa masuk sekolah yang dinginkan," ujarnya.

Anak Rina, yang sudah dua kali ikut seleksi PPDB online lewat jalur zonasi gagal karena nilainya kalah bersaing dengan warga lain yang disebut berasal dari kelurahan itu tapi 'menumpang' ke KK warga setempat.

Baca: Penerimaan Siswa Baru: Satu Bangku SMP Negeri di Depok Dijual dengan Harga Mulai dari Rp 5 Juta

"Ada sengaja yang numpang KK biar bisa masuk sekolah SMP 26 yang satu kelurahan sama saya. Secara nilai serta penambahan skor seharusnya anak saya yang lolos, karena saya dapat skor zonasi kelurahan temen saya itu kecamatan," ucapnya.

Bahkan lanjut Rina, ada temannya yang lain lolos masuk zonasi padahal rumahnya tidak masuk dalam satu kelurahan maupun satu kecamatan sekolah tersebut.

Baca: Varian Terbaru Mitsubishi Xpander Siap Meluncur di GIIAS 2018

"Aneh saya gitu. Apakah boleh aturannya seperti itu, nyiasatin agar bisa masuk SMP yang diinginkan pindah KK dulu sesuai lokasi sekolah,"katanya.

"Anak saya tidak diterima nggak masalah saya, yang penting saya menyampaikan kejanggalan ini. Ini ada yang tidak jujur. Masa saya dan tetangga saya yang rumahnya dekat dengan sekolah kok engga pada masuk sekolah itu, malah dari yang luar wilayah sekolah itu, jauh bangat lagi," ujarnya lagi.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Choirul Arifin
Sumber: Warta Kota
  Loading comments...
berita POPULER
© 2018 TRIBUNnews.com All Right Reserved
Atas