Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Cerahkan Masa Depan Anak Papua dan Lombok Melalui Impact Day 2018

Impact Day sebagai program CSR tahunan di bawah naungan DeloitteSHINES (Spreading Hope in the Nation by Embracing Society) )

Cerahkan Masa Depan Anak Papua dan Lombok Melalui Impact Day 2018
Istimewa
Deloitte Indonesia melalui program tahunan bernama Impact Day 2018 bersama-sama menggalang dana untuk mendukung masyarakat di Lombok dan Agats, Papua yang kurang mampu, dan menyerahkan donasi yang terkumpul pada Jumat, (24/08) di Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta. 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Jutaan orang Indonesia, terutama mereka yang tinggal di daerah terpencil masih hidup di bawah garis kemiskinan.

Hal itu juga membawa masalah serius lainnya, seperti masalah kesehatan, pendidikan, dan kesejahteraan.

Untuk membantu meningkatkan standar hidup masyarakat lokal, khususnya anak-anak, Deloitte Indonesia melalui program tahunan bernama Impact Day 2018 bersama-sama menggalang dana untuk mendukung masyarakat di Lombok dan Agats, Papua yang kurang mampu, dan menyerahkan donasi yang terkumpul pada Jumat, (24/08) di Taman Mini Indonesia Indah, Jakarta.

"Kami selalu berkomitmen dalam making an impact that matters atau membuat perubahan secara positif khususnya terhadap masyarakat sekitar kami. Nilai yang kami angkat di “Impact Day 2018” adalah untuk membantu mereka yang kurang beruntung sekaligus memotivasi mereka untuk meningkatkan standar hidupnya," ungkap Claudia Lauw Lie Hoeng, Country Leader Deloitte Indonesia.

Impact Day sebagai program CSR tahunan di bawah naungan DeloitteSHINES (Spreading Hope in the Nation by Embracing Society) adalah salah satu bentuk kepedulian Deloitte untuk masyarakat yang kurang mampu.

Baca: Kegiatan Seru TNI di Balik Pengerjaan Proyek Trans Papua

Pada Impact Day tahun ini, karyawan Deloitte secara kolektif menggalang dana untuk memberikan bantuan yang berdampak langsung bagi anak-anak dan masyarakat di Lombok dan Agats, Papua agar mendapatkan kehidupan yang lebih layak.

Fiona Forrest, pendiri Fiona Unity Foundation mengungkapkan, “Kami sangat berterima kasih kepada Deloitte atas dukungan mereka kepada Fiona Unity Foundation.

"Semua dukungan yang diberikan untuk Fiona Unity Foundation berkontribusi pada pembangunan pusat kegiatan untuk membantu para Lombok’s Forgotten Children dan meningkatkan kesadaran mereka akan pentingnya kesehatan, kemiskinan dan kelaparan di Indonesia,” katanya.

Elly Slamet, salah satu perwakilan sukarelawan Yayasan Mitra Surya Mandiri, organisasi amal yang fokus memberikan bantuan kepada daerah-daerah kumuh di Papua mengatakan, kondisi desa Asmat sangat memprihatinkan, hampir tidak ada jalur darat dan mereka tidak memiliki akses ke air bersih, keterbatasan listrik, dan adanya krisis kesehatan.”

 “Melalui inisiatif ini, kami berharap dapat membantu menciptakan pembangunan akses kesehatan yang berkelanjutan di Asmat, serta memberikan daerah-daerah terpencil di Papua ini fasilitas dan infrastruktur yang lebih baik yang layak mereka dapatkan,” kata Evadana Rachmat, salah satu sukarelawan dari Yayasan Mitra Surya Mandiri.

Baca: KPK Diharapkan Aktif Mengusut Dugaan Mahar Politik

Terinspirasi dari acara permainan Amazing Race dengan semangat Asian Games 2018, Deloitte Indonesia menyelenggarakan sebuah kegiatan bertema “Race to be Champions”, di mana lebih dari 300 karyawan Deloitte Indonesia berlomba untuk menyelesaikan berbagai permainan dan tantangan yang bertempat di rumah tradisional (anjungan) di TMII.

Steve Aditya, Deloitte Indonesia Clients and Markets Leader mengungkapkan, “Semestinya tidak ada anak yang harus menderita atau kehilangan harapan hidup mereka. Dengan mendukung inisiatif Lombok's Forgotten Children, kami berusaha untuk membantu anak-anak Indonesia yang mengalami difabel, sakit, dan menderita kritis, khususnya di wilayah Nusa Tenggara Barat dan Papua.”

“Melalui program ini kami telah berhasil mengumpulkan dana sebesar Rp 400 juta Rupiah, yang akan disumbangkan kepada dua daerah yang membutuhkan khususnya Agats Asmat, Papua dan Lombok, Nusa Tenggara Barat,” kata Steve.

 Dana yang terkumpul akan digunakan untuk membangun pusat kegiatan bagi anak-anak setempat yang disebut “House of Hope”, di mana anak-anak setempat akan diberikan perawatan kesehatan, layanan rehabilitasi, serta tempat tinggal.

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Eko Sutriyanto

Baca Juga

  Loading comments...
berita POPULER
© 2018 TRIBUNnews.com All Right Reserved
Atas