Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Pemerintah Targetkan 60% Produksi Minyak Nasional dari Pertamina Harga Diprediksi Stabil Tahun Depan

Pemerintah targetkan 60 persen produksi minyak nasional berasal dari Pertamina. Sementara itu Wood Mackenzie dan Bain & Company memprediksi harga miny

Pemerintah Targetkan 60% Produksi Minyak Nasional dari Pertamina Harga Diprediksi Stabil Tahun Depan
Pertamina
Andrew Harwood, Brian Murphy dan Djoko Siswanto menjadi pembicara pada panelis sesi pertama di Pertamina Energi Forum 2018 di Raffles Hotel Jakarta (28/11) 

Pemerintah targetkan 60 persen produksi minyak nasional berasal dari Pertamina. Sementara itu Wood Mackenzie dan Bain & Company memprediksi harga minyak mentah dunia akan stabil hingga dua tahun ke depan.

Menurut Komisaris PT Pertamina (Persero) Sahala Lumbangaol, perusahaan plat merah ini akan mendorong kegiatan hulu pertamina dan menargetkan perseroan untuk menjadi produsen minyak bumi terbesar di Indonesia.

“Pertamina adalah perusahaan terintegrasi, dari hulu ke hilir. Pertamina akan move on dan akan terus mengembangkan dirinya seperti pengembangan petrochemical based on coal,” katanya dalam Pertamina Energy Forum 2018, di Hotel Raffles Jakarta, Rabu (28/11/2018).

Perusahaan riset dan konsultan global, Wood Mackenzie memprediksi harga minyak mentah stabil untuk 18-24 bulan ke depan. Hal itu terjadi karena berkurangnya penawaran minyak dari Iran terkait sanksi Amerika Serikat. Meski begitu, pasokan minyak dari AS diperkirakan akan meningkat.

“Kami berharap harga minyak akan tetap stabil setidaknya dalam 18 bulan ke depan,” kata Direktur Riset Hulu Minyak & Gas Wood Mackenzie Asia Pasifik, Andrew Harwood.

Harwood mengatakan, harga minyak dipengaruhi oleh persediaan minyak mentah dalam beberapa pekan terakhir.

Sementara itu, Kepala Bidang Energi & Sumber Daya Alam Asia Pasifik dari konsultan manajemen global Bain & Company, Brian Murphy sependapat dengan hal tersebut. “Arah harga minyak pada bulan-bulan terakhir telah lebih selaras dibandingkan beberapa bulan sebelumnya,” ujarnya.

Untuk mencapai ketahanan energi nasional, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral mempertimbangkan konversi penggunaan bahan bakar dari minyak ke gas. Direktur Jenderal Minyak dan Gas, Kementerian ESDM, Djoko Siswanto menjelaskan bahwa pemerintah ingin  mengeksplorasi lebih banyak kawasan timur Indonesia. Sejalan dengan banyaknya temuan sumber gas di wilayah tersebut. (*)

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Content Writer
  Loading comments...

Baca Juga

berita POPULER
© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas