Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Kronologis penangkapan Kapal Wanderlust pembawa Satu Ton Sabu

Lima tersangka yang ditangkap bersama kapal Wanderlast keseluruhannya adalah warga Taiwan

Kronologis penangkapan Kapal Wanderlust pembawa Satu Ton Sabu
Tribun Batam/Eko Setiawan
Kapal Wanderlust yang membawa satu ton Sabu diamankan 

Laporan Tribun Batam, Eko Setiawan

TRIBUNNEWS.COM, BATAM  ‎- Tangkapan sabu seanyak satu ton yang dilakukan oleh Satgas merah Putih dibawah arahan Polda Metro Jaya membuktikan kalau polisi Indonesia menyatakan perang dengan narkoba. Namun masih banyak teka-teki dan keganjilan yang belum terungkap dalam kasus tersebut.

Setelah melakukan penangkapan di kawasan Tanjung berakit, Bintan.

Akhirnya kepolisian menggelar Konfrensi pers di pelabuhan milik BC Batam dikawasan Tanjung Uncang Batam. Senin (17/7/2017) sore. ‎

Hadir dalam Konfrensi pers tersebut Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Pol Setyo Wasito, Kapolda Metro Jaya Irjen Pol ‎Muchamad Irianto, Danlantamal IV Tanjungpinang Laksamana Ribut Eko besetra pihak BC Batam.

Kaidiv Humas Mabes Polri Irjen Pol Setyo Wasito mengatakan, kegiatan di Batam ini merukapan kegiatan tindak lanjut penangkapan sabu sebanyak satu ton di kawasan Anyer yang dilakukan oleh Satgas Polda Metro Jaya dan Polresta Depok.

Dan diketahui, sabu ini berasal dari negara Taiwan.

"Bersasarkan informasi ini, dikejar terus dan pada 15 Juli 2017 telah ditemukan, berkat kerja sama yang baik, kapal ditemukan beserta awak kapalnya di perairan Tanjung Berakit, Bintan," terang Setyo, Senin (17/7/2017) di pelabuhan Tanjunguncang, Batam.

‎Kapola Metro Jaya Irjen Pol Muchamad Irianto mengatakan, kedatanganya ke Batam kali ini merupakan perintah langsung dari Kapolri Jendral Pol Tito Karnavian untuk melihat langsung perkembangan narkoba yang ditangkap pada Kamis 13 juli 2017 di perairan Anyer atau didekat Hotel Madalika.

‎Menurutnya, setelah sabu ditangkap oleh tim, kemudian mereka melakukan pengembangan yang terkait alat angkut atau transforternya.

Kemudian mereka melakukan koordinasi dengan pihak Bea Cukai (BC) dan kepolisian Taiwan.

  Loading comments...
berita POPULER
© 2017 TRIBUNnews.com All Right Reserved
Atas