Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Pasutri Dibunuh

Pembunuh Pasutri Bos Garmen Ingin Membuang Mayat Mereka di Depan Rumah di Pekalongan

Korban adalah pasutri bernama Husni Zakarzih (57) dan Zakiyah Masrur (54) merupakan pengusaha garmen di Jakarta, asal Kota Pekalongan.

Pembunuh Pasutri Bos Garmen Ingin Membuang Mayat Mereka di Depan Rumah di Pekalongan
Tribun Jateng/handover
Jasad perempuan terbungkus bed cover di sungai Klawing Purbalingga saat dibawa ambulance. 

Laporan Wartawan Tribun Jateng Rahdyan Trijoko Pamungkas

TRIBUNNEWS.COM, SEMARANG- Sakit hati mendalam memicu tiga pelaku berbuat sadis. Adalah tiga tersangka nekat menghabisi korban dan merampas hartanya ratusan juta rupiah gara-gara tidak diberi pesangon setelah PHK dari pabrik garmen milik korban.

Korban adalah pasutri bernama Husni Zakarzih (57) dan Zakiyah Masrur (54) merupakan pengusaha garmen di Jakarta, asal Kota Pekalongan.

Baca: Terlibat Cinta Terlarang, Ibu dan Anak Pesta Seks Setelah Nyabu

Para pembunuh adalah mantan pekerja di pabrik garmen milik korban, yang mengaku lontang-lantung karena tak punya kerja dan tidak diberi pesangon setelah kerja 20 tahun ikut korban.

Pasutri Dibantai Seusai Salat Maghrib, Mayat Dibawa Keliling Naik Mobil.
Pasutri Dibantai Seusai Salat Maghrib, Mayat Dibawa Keliling Naik Mobil. Gelar perkara di RS Bhayangkara di Kota Semarang, Rabu 13 September 2017

Sore itu tiga pelaku mendatangi rumah juragan garmen asal Pekalongan di jalan Pengairan No 21 RT 11 RW 06 Bendungan Hilir Tanah Abang Jakarta Pusat. Mereka berniat untuk minta uang pesanan.

Tiga pelaku adalah Ahmad Zulkifi (Banten), Engkus Kuswara (33) warga Ciamis dan Sutarto (46) warga Grobogan. Ahmad Zulkifli adalah mantan sopir korban yang telah bekerja selama 20 tahun.

Sebelum datang ke rumah korban, tiga pelaku bertemu di rumah kontrakan Zul di Kreo Ciledug. Mereka sepakat datangi rumah korban untuk minta pesangon.

Jika tak diberi uang pesangon maka mereka akan merampok korban. Semua dipersiapkan, termasuk peralatan antara lain besi, sarung tangan, lakban, dan tali.

Begitu datang ke rumah korban, dibukakan pintu oleh Zakiyah Masrur (54) istri Husni Zakarzih (57). Saat itu Zakiyah baru saja selesai salat Maghrib dan masih mengenakan mukena atau rukuh. Sedangkan Husni masih di masjid dekat rumah, belum pulang.

  Loading comments...
berita POPULER
© 2017 TRIBUNnews.com All Right Reserved
Atas