Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Bom di Surabaya

'Jangankan Mengambil, Tak Ada Yang Mau Mengakui 13 Jasad Bomber Surabaya'

13 jenazah itu terdiri dari keluarga Dita Supriyanto, istri dan empat anaknya. Lalu Anton Febrianto, istri dan satu anak

'Jangankan Mengambil, Tak Ada Yang Mau Mengakui 13 Jasad Bomber Surabaya'
SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ
Polisi mengevakuasi jenazah pelaku bom di Mapolrestabes Surabaya menuju kamar mayat RS Bhayangkara Polda Jatim, Senin (14/5). Total korban bom di Surabaya, di 3 Gereja dan Polrestabes Surabaya adalah 22 korbam meninggal dunia. SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ 

TRIBUNNEWS.COM, SURABAYA - Nasib 13 jenazah pelaku pengeboman di Surabaya dan Sidoarjo kini belum jelas.

Hingga Rabu (16/5/2018) belum ada satu pun keluarga yang mengambil jenazah yang kini masih berada di kamar mayar RS Bhayangkara Surabaya.

13 jenazah itu terdiri dari keluarga Dita Supriyanto, istri dan empat anaknya. Lalu Anton Febrianto, istri dan satu anakserta, serta keluarga Tri Murtiono, istri dan dua anaknya.

Jangankan mengambil, Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol Frans Barung Mangera mengatakan tidak ada pihak keluarga yang mau mengakui ke-13 tersangka itu.

Baca: Status-status Istri Dita Sebelum Meledakkan Diri Bersama Dua Putrinya

Baca: Empat Fakta Aman Abdurahman, Lelaki Yang Ingin Ditemui Napi Teroris di Mako Brimob

Padahal dari pihaknya sudah melakukan tindakan proaktif untuk mendatangi pihak keluarga agar mau mengambil jenasah keluarganya di RS Bhayangkara, DVI Polda Jatim.

Dia menyontohkan keluarga Ais, bocah selamat dalam peledakan mapolrestabers Surabaya, Senin (14/5/2018).

"Pamannya tadi sudah datang tapi dia cuma mau menjenguk Ais dan tidak mau mengakui orang tua Ais keluarganya," kata Kombes Pol Frans Barung Mangera (16/05/2018).

Bahkan, pamannya ini menolak untuk melihat jenazah Tri Murtiono (ayah Ais dan Tri Ernawati (Ibu Ais).

"Paman dan kakeknya Ais juga tidak mau lihat jenazah. Pokoknya dia tidak mau mengakui kalau mereka (orang tua Ais) keluarganya. Kecuali Ais," jelasnya di Media Center Polda Jatim.

Sebenarnya, kehadiran keluarga ini juga diperlukan kedokteran forensik dan DVI RS Bhayangkara untuk mencocokkan data.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Surya
  Loading comments...

Baca Juga

berita POPULER
© 2018 TRIBUNnews.com All Right Reserved
Atas