Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Bom di Surabaya

Dita Oepriarto Terduga Pelaku Bom Gereja Surabaya Sosok Pria Baik, Namun Ada yang Disembunyikan

Mereka bilang bahwa Dita baik, suka bersedekah, figur ayah yang baik, setia kawan, dan masih banyak kebaikan lainnya. Faiz tidak membantah

Dita Oepriarto Terduga Pelaku Bom Gereja Surabaya Sosok Pria Baik, Namun Ada yang Disembunyikan
Kolase Tribun Jabar
Keluarga Dita Oepriyanto bomber satu keluarga asal Surabaya. 

TRIBUNNEWS.COM, SURABAYA - Sepekan sudah tragedi teror bom di Surabaya. Tetesan air mata keluarga korban belum juga kering, karena beberapa jenazah baru dipulangkan dari Polda Jatim.

Sebagian yang lain, masih mendapatkan perawatan intensif di rumah sakit karena luka-luka.

Enam pelaku teror bom di tiga gereja di Surabaya sudah dikebumikan di Sidoarjo setelah mendapatkan penolakan dari masyarakat Surabaya.

Nama Dita Oepriarto muncul sebagai kepala rumah tangga, karena pengeboman tiga gereja itu ternyata dilakukan oleh satu keluarga. Ayah, ibu, dan empat orang anak.

Ahmad Faiz Zainuddin, salah seorang teman Dita dari kelompok pengajian lalu muncul memberikan statemen di akun Facebooknya yang sempat viral. Ternyata ketakutkan puluhan tahun lalu pun terjadi juga.

"Saya getun, saya sedih atas kejadian ini, tapi saya nggak kaget. Karena benihnya ini sudah dipupuk sangat lama, sekarang tinggal panen raya saja," kata Faiz saat ditemui Surya.co.id, di rumah salah seorang temannya, Jalan Manyar Sabrangan, Surabaya, Selasa (22/5).

Pria yang dikenal sebagai trainer cukup terkenal ini pun mengakui jika setelah status Facebooknya yang viral itu, dia mendapatkan banyak komentar jelek.

Tapi Faiz tidak bergeming, sudah sepatutnya dia menulis uneg-uneg, yang sebenarnya tidak hanya dia rasakan. Namun juga dukungan dari orang-orang yang sempat jadi mentor Dita saat SMA, yang sudah tobat sejak awal.

"Saya kenal di pengajian, kenal dari jauh. Kok saya berani cerita banyak? karena saya berteman dekat dengan beberapa orang yang berada di dilingkaran pertama Dita, mentor ideologisnya," kata Faiz mulai bercerita.

Faiz tidak heran teman dekat dan teman sekelas Dita membanjiri kolom komentar status Facebooknya, yang sempat viral itu.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Sugiyarto
Sumber: Surya
  Loading comments...

Berita Terkait :#Bom di Surabaya

berita POPULER
© 2018 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas