Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Pilpres 2019

Kubu Paslon 01 dan 02 Sependapat, Penyelenggaraan Pemilu 2019 di Jabar Tidak Buruk

Pihaknya memiliki cataan tersendiri terkait pelaksanaan teknis pemilu oleh KPU dan Bawaslu Jabar.

Kubu Paslon 01 dan 02 Sependapat, Penyelenggaraan Pemilu 2019 di Jabar Tidak Buruk
Tribunnews/JEPRIMA
Ilustrasi: Petugas KPPS saat melakukan penghitungan suara untuk Calon Presiden dan Wakil Presiden di TPS 002 Selong, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Rabu (17/4/2019). Pasangan Joko Widodo dan Maruf Amin mendapat 133 suara sedangkan untuk Prabowo dan Sandiaga Uno sebesar 76 suara. (Tribunnews/Jeprima) 

‎Laporan Wartawan Tribun Jabar, Mega Nugraha Sukarna

TRIBUNNEWS.COM, BANDUNG-Pemungutan dan penghitungan suara Pemilu 2019 khususnya di Jawa Barat rampung hari ini, ditandai dengan pengumuman rekapitulasi suara pemilihan presiden dan wakilnya, serta pemilihan anggota DPD dan DPR RI, DPRD provinsi dan DPRD kota dan kabupaten.

Bagi Badan Pemenangan Provinsi (BPP) Prabowo-Sandiaga di Jabar, penyelenggaraan Pemilu 2019 di Jabar kualitasnya tidak terlalu buruk. Undang-undang Pemilu mensyaratkan pemilihan umum berdasarkan prinsip jujur dan adil, transparan dan demokratis.

"‎Mungkin di Jabar kondisinya tidak terlalu mengkhawatirkan. Tapi kan soal Pilpres kita bicara nasional, tidak hanya di Jabar saja," ujar Sekretaris BPP Prabowo-Sandiaga Jabar, Haru Suandharu via ponselnya, Minggu (12/5/2019).

Meski kualitas pemilu di Jabar tidak terlalu mengkhawatirkan, kata Haru,‎ pihaknya memiliki cataan tersendiri terkait pelaksanaan teknis pemilu oleh KPU dan Bawaslu Jabar.

Ia mencontohkan soal pemahaman saksi di KPPS yang beragam dan belum berpengalaman sehingga dalam proses pemungutan suara dan penghitungan suara beragam.

Baca: Pertamina: Isu Kelangkaan Elpiji 3 Kg di Aceh Sengaja Disebarkan Pengecer

Baca: Biasa Selalu Bersama Andre Taulany, Sule Bilang Miss You, Rina Nose Sampai Nangis

Baca: Cerita Cinta Prada DP dan Vera Oktaria Sebelum Pembunuhan Sadis Terjadi

Lalu, masalah distribusi surat suara di beberapa tempat yang kekurangan dengan jumlah signifikan sehingga pemungutan suara dimulai tidak tepat waktu.

Lalu soal netralitas penyelenggara negara dan pemilu di tingkat KPPS, PPK, KPUD hingga Panwaslu.

Menurut dia, netralitas penyelenggara negara dan pemilu jadi catatan penting karena bisa mengurangi nulai kualitas demokrasi dalam pemilu.

"Jadi itu beberapa catatan yang selama ini masuk ke kami soal penyelenggaraan pemilu di Jabar. Belum lagi soal petugas KPPS di Jabar yang meninggal," katanya.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Hendra Gunawan
Sumber: Tribun Jabar
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas