Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Gempa di Sulteng

Lewat Siaran TV Jepang, Warga Palu Korban Gempa Tagih Janji Pemda Bangun Rumahnya yang Rusak

Seorang pria warga Palu, Sulawesi Tengah menagih janji pemerintah daerah yang pernah menjanjikan akan segera membangun rumah mereka yang hancur.

Lewat Siaran TV Jepang, Warga Palu Korban Gempa Tagih Janji Pemda Bangun Rumahnya yang Rusak
Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo
Seorang warga Palu Sulawesi tanpa disebutkan namanya menagih janji Pemda Palu di televisi Jepang, untuk membangun segera rumahnya pasca bencana alam September 2018. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo

TRIBUNNEWS.COM, PALU - Seorang pria warga Palu, Sulawesi Tengah menagih janji pemerintah daerah yang pernah menjanjikan akan segera membangun rumah mereka yang hancur akibat bencana gempa dan tsunami, September 2018 lalu.

Hal itu diungkapkan pria yang tanpa disebutkan namanya dalam acara yang disiarkan oleh TV Tokyo, Rabu (15/5/2019) malam dalam acara Zipangu.

"Saya korban bencana alam di sini (Palu September 2019), dijanjikan untuk segera dibangunkan kembali rumah saya di sini," kata warga Palu tersebut yang tidak disebutkan identitasnya kepada wartawan TV Tokyo.

Namun sampai kini lebih dari 6 bulan, warga tersebut mengatakan tak ada kabar dari Pemda Palu.

"Sudah berbulan-bulan sampai kini tak ada kabar dari pemda mengenai pembangunan rumah saya tersebut. Mana janjinya itu?" tanya warga tersebut.

Baca: UPDATE Hasil Real Count KPU Pilpres 2019 Jokowi vs Prabowo, Rabu Malam, Data Masuk 83% Lebih

Liputan acara Zipangu tersebut juga mengungkapkan korban bencana alam gempa bumi dan tsunami di Palu seorang wanita--juga tanpa identitas nama.

"Tiap hari saya ke sini selalu sedih rasanya mengingat keluarga saya yang hilang akibat tsunami," kata wanita itu.

Melalui bantuan Jepang lewat badan kerja sama internasional Jepang (JICA) mendirikan kantor sementara di Palu dan mendatangkan tim penyelidik dipimpin Yoko Tanaka.

Tanaka bertemu koban bencana alam, Siti yang sempat menangis kembali mengingat dan menceritakan kisahnya saat keluarga dan rumahnya dihantam gempa dan tsunami kini.

Halaman
12
Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Dewi Agustina
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas