Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version
Home »

Sains

Penjelasan Ilmiah Kenapa Seseorang Merasa Gerah Saat Akan Turun Hujan

Ketika udara panas bertemu dengan udara dingin, terbentuklah awan yang lebih tebal.

Penjelasan Ilmiah Kenapa Seseorang Merasa Gerah Saat Akan Turun Hujan
net
ilustrasi

TRIBUNNEWS.COM -  Jakarta dan beberapa wilayah di Indonesia sedang dilanda musim hujan.

Selain mendung, biasanya kita akan merasakan gerah sesaat sebelum hujan turun.

Kok bisa begitu?

Untuk menjawabnya, mari kita kuliti dengan mengurut bagaimana proses hujan terjadi.

Mula-mula awan—kumpulan dari gas-gas—akan terbentuk ketika air yang ada di laut, danau, dan sungai mengalami penguapan oleh sinar matahari.

Di atas sana, udara lebih dingin daripada di bawah.

Sama seperti kalau kita pergi ke daerah Puncak, pasti akan lebih dingin daripada di Jakarta.

Nah, gas yang tadi naik ke atas itu suhunya panas karena merupakan hasil penguapan. Gas panas ini bertemu dengan udara dingin di atas.

Ketika udara panas bertemu dengan udara dingin, terbentuklah awan yang lebih tebal.

Semakin lama, udara yang bercampur semakin banyak.

Ketika mendung terbentuk, di dalamnya akan terjadi proses perubahan uap air menjadi air.

Nah, pada saat itulah, awan akan melepaskan panas ke udara.

Awan mendung berada lebih di bawah dari awan-awan yang lain, dan tidak terlalu tinggi jaraknya dari kita.

Maka dari itulah, udara panas yang dilepaskan awan mendung itu akan lebih terasa.

(Artikel ini sudah tayang di Bobo dengan judul "Kenapa Kita Merasa Panas Saat Akan Turun Hujan?")

  Loading comments...
berita POPULER
© 2017 TRIBUNnews.com All Right Reserved
Atas