Tribun
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Aktivitas Merapi

BREAKING NEWS: Gunung Merapi Kembali Muntahkan Awan Panas pada Kamis Malam

Gunung Merapi terpantau kembali mengeluarkan awan panas, Kamis (7/2/2019). Awan panas ini terpantau mengalir ke Kali Gendol.

BREAKING NEWS: Gunung Merapi Kembali Muntahkan Awan Panas pada Kamis Malam
twitter/BPPTKG
Gunung Merapi kembali keluarkan awan panas, Kamis (7/2/2019) malam. 

TRIBUNNEWS.COM - Gunung Merapi terpantau kembali mengeluarkan awan panas, Kamis (7/2/2019).

Dikutip dari akun twitter Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geolog (BPPTKG), @BPPTKG, Gunung Merapi terpantau mengeluarkan awan panas pada pukul 18.28 WIB.

Awan panas ini terpantau mengalir dengan jarak luncur kurang lebih 2 km ke arah hulu Kali Gendol dengan amplitudo 70 dan durasi 215 detik.

Atas keluarnya awan panas ini, BPPTKG meminta masyarakat untuk mewaspadai potensi hujan abu.

Baca: 66 Guguran Lava Terjadi di Gunung Merapi pada Kamis Dini Hari hingga Sore Ini (7/2/2019)

Masyarakat juga diminta untuk mengantisipasi gangguan akibat abu vulkanik.

Adapun soal status Gunung Merapi, BPPTK menyatakan status Gunung Merapi saat ini masih berada di level II atau waspada.

Catatan Tribunnews.com, luncuran awan panas Gunung Merapi bukan kali pertama terjadi sejak status Merapi ditetapkan level II.

Pada 29 Januari 2019 lalu, BPPTKG mencatat tiga kali guguran awan panas dikeluarkan Merapi.

Awan panas guguran pertama teramati pada pukul 20.17 WIB dengan jarak lucur 1400 m dan durasi 141 detik.

Kemudian awan panas guguran kedua terjadi pukul 20.53 WIB dengan jarak lucur sekitar 1350 m dan durasi 135 detik.

Baca: Terjadi 3 Kali Guguran Lava Gunung Merapi Mulai Kamis Dini Hari hingga Pagi Ini

Sedangkan awan panas guguran ketiga terjadi pukul 21.41 WIB dengan jarak luncur sekitar 1100 m dan durasi 111 detik.

Semua awan panas guguran tersebut menuju ke hulu Kali Gendol.

BPPTKG melanjutkan, akibat kejadian awan panas guguran tersebut menyebabkan hujan abu tipis di Kota Boyolali, Kecamatan Musuk, Mriyan, Mojosongo, Teras, Cepogo, Simo, Kabupaten Boyolali dan Kecamatan Kemalang, Kabupaten klaten.

(Tribunnews.com/Daryono)

Ikuti kami di
Add Friend
Penulis: Daryono
Editor: Fathul Amanah
Sumber: TribunSolo.com
  Loading comments...

Berita Terkait :#Aktivitas Merapi

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas