Tribun Seleb
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Joko in Berlin, Band Lokal yang Karyanya Diperngaruhi Musik Eropa

Joko in Berlin mungkin masih asing di telinga. Namun, kehadiran mereka setidaknya memberi sedikit warna di blantika musik Indonesia.

Joko in Berlin, Band Lokal yang Karyanya Diperngaruhi Musik Eropa
Istimewa
Grup band Joko in Berlin. Personelnya antara lain Mellita Sie (vokalis), Kelana Halim (gitar), Fran Rabit (bass), Popo Fauza (Keyboard) dan Aditya Subakti (drum). 

TRIBUNNEWS.COM - Joko in Berlin mungkin masih asing di telinga. Namun, kehadiran mereka setidaknya memberi sedikit warna di blantika musik Indonesia. 

Tiga lagu mereka, yakni Ballad of Colors, 3AM, dan Beauteous, berhasil mencuri perhatian. Terutama setelah mereka tampil di Amazing 16 GTV dan Sweet 17 Trans Media beberapa waktu silam.

Grup band asal Jakarta ini terbentuk pada tahun 2016. Personelnya, antara lain Mellita Sie (vokalis), Kelana Halim (gitar), Fran Rabit (bas), Popo Fauza (Keyboard) dan Aditya Subakti (drum). Mereka bernaung di bawah perusahaan 7 Octave Music Production.

Masing-masing mereka punya idealis serta visi misi yang sama dalam urusan mengemas lagu secara kreatif dan inovatif.  Alhasil arensemen musik mereka terdengar unik namun tetap easy listening.

"Kami berusaha menghasilkan karya yang original dan relevan dengan hal-hal keseharian yang biasa dialami dalam aktivitas kehidupan," kata Mellita Sie beberapa waktu lalu.

Baca: Giring Ganesha Ungkap Alasan Nidji Pilih Yusuf Ubay sebagai Vokalis Baru

Lantas, bagaimana kalian memilih Joko in Berlin sebagai nama band?

Popo Fauza menjelaskan, nama tersebut dipilih karena mempresentasikan latar belakang musikalitas dan identitas masing-masing personel.

"Joko merepresentasikan domisili dan background kita sebagai musisi Asia yang berbasis di pulau Jawa. Berlin melambangkan influence scene musik Eropa yang sangat kental didalam karya-karya kita," terang Popo Fauza.

Dalam bermusik, Joko in Belin menggabungkan sound era 1980-an dan 1990-an. Mereka juga menciptakan musik yang kekinian dengan memadukan unsur cinematic dan perpaduan yang unik untuk generasi milenial.

Mengenai lirik, Joko in Berlin banyak menyinggung hal-hal yang tak jauh dari kehidupan sehari-hari. Misal, berterimakasih atas anugerah indahnya alam, tentang angan-angan, dan kegelisahan.(*)

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Willem Jonata
  Loading comments...

Baca Juga

berita POPULER
© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas