Tribunners
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Tribunners / Citizen Journalism

KH Hasyim Muzadi Meninggal Dunia

Kiai Hasyim Muzadi di Mata Seorang Romahurmuziy

Saya menulis ini, dalam iringan kendaraan menghormati kyai Hasyim dari Bandara Halim ke ponpes Al Hikam, Depok, tempat peristirahatannya yang abadi.

Kiai Hasyim Muzadi di Mata Seorang Romahurmuziy
SURYA/SURYA/HAYU YUDHA PRABOWO
TUTUP USIA - Jenasah almarhum KH Hazim Muzadi saat dilepas menuju Depok di Ponpes Al Hikam, Kota Malang, Kamis (16/3/2017). SURYA/HAYU YUDHA PRABOWO 

PENULIS: M. Romahurmuziy

TRIBUNNERS - Suatu hari 2007, selepas Pilkada Jatim--satu-satunya di sejarah pilkada langsung yang berjalan 3 putaran--saya dan beberapa rekan nahdliyyin duduk santai bersama Kiai Hasyim di kediaman beliau, Jl. Cengger Ayam, Malang.

Saya bertanya, "Kiai, katanya Jawa Timur itu basis NU. Mengapa kita kok kalah ngusung gubernur NU? Apa warga NU dan para santri sudah tidak taat kepada para kiainya?". Sbg catatan, saat itu PPP sebagai satu-satunya parpol parlemen mengusung Khofifah sebagai Cagub Jatim, bersama 16 parpol non parlemen.

Jawaban kyai Hasyim enteng, "Rom, dulu santri-santri NU itu kaya saya. Sekarang, santri-santri NU itu kaya kamu-kamu." Meski disampaikan sambil terkekeh, sy merasakan jawaban itu menandai keprihatinan kyai Hasyim atas dekadensi moral dan tradisi ketaatan yang khas dimiliki warga NU.

Indonesia umumnya dan NU khususnya kehilangan salah satu ulama yang lengkap pengalamannya, dalam ilmunya, santun tutur-bahasanya, teguh pendiriannya, luas pergaulannya, diterima seluruh umat lintas agama.

Kiai Hasyim adalah ulama yang langka, bukan hanya menekuni ilmu agama, namun juga mempraktekkannya dalam aktivitas organisasi, berbangsa, dan bernegara.

Beliau seorang kyai yang 'alim, organisator ulung, orator hebat, politisi yg konsiaten sekaligus negarawan sejati.

Itulah kesan yang saya rasakan sebagai orang yg merasa sangat beruntung berkali-kali menimba ilmu langsung dari almarhum.

Tidak pernah lazimnya ulama, kyai Hasyim marah-marah kepada siapapun.

Beliau teguh dalam memegang prinsip, namun halus dalam penyampaian. Satu hal yang saya kenang, setiap beliau selesai berpidato, tak pernah absen bertanya kepada orang-orang sekeliling beliau, termasuk saya, "bagaimana tadi pidato saya, lumayan, lebih dari lumayan, atau kurang dari lumayan?".

  Loading comments...
© 2017 TRIBUNnews.com All Right Reserved
Atas