Tribunners
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Tribunners / Citizen Journalism

Brutus

Kini, orang-orang yang pernah dekat namun kemudian dipecat Jokowi, coba dikapitalisasi menjadi kekuatan oposisi bersama Prabowo.

Brutus
Ist/Tribunnews.com
Karyudi Sutajah Putra.

Oleh: Karyudi Sutajah Putra

TRIBUNNEWS.COM - Entah apa yang berkecamuk dalam benak Markus Yunius Brutus (85–42 SM) sehingga tega membunuh Kaisar Romawi, Julius Caesar (100-44 SM), 15 Maret 44 SM.

Padahal, Caesar pernah mengampuni kesalahannya, lalu mengangkatnya menjadi gubernur dan kemudian senator serta menjadikannya orang kepercayaan.

Terinspirasikah ia dengan ungkapan Plautus dalam karyanya, “Asinaria” (195 SM), “homo homini lupus”, manusia adalah serigala bagi sesamanya, yang kemudian dikutipThomas Hobbes dalam karyanya, “De Cive” (1651)?

Di dunia politik Indonesia, meski tak sampai membunuh, nuansa “homo homini lupus” dan “pengkhianatan” juga pernah terjadi, misalnya Bung Karno merasa dikhianati Soeharto melalui “Super Semar” (Surat Perintah 11 Maret 1966).

Seperti mendapat “karma”, Pak Harto pun merasa “dikhianati” orang-orang terdekatnya seperti Harmoko, Ginandjar Kartasasmita, dan Akbar Tandjung menjelang kejatuhannya, 21 Mei 1998.

Pak Harto barangkali juga merasa “dikhianati” BJ Habibie, sehingga menolak ketika wakil presidennya itu mau “sowan” pada 20 Mei 1998, bahkan Habibie ditolak pula ketika hendak menjengkuk Pak Harto yang sedang sakit di RS Pertamina, Jakarta, Januari 2008.

Di era reformasi, Ginandjar dan Akbar yang sempat “tinggal gelanggang colong playu” kembali mendapat panggung, bahkan sempat menjadi Ketua Dewan Perwakilan Daerah (DPD) dan Ketua Dewan Perwakilan Rakyat (DPR). Mereka tidak ikut karam bersama “kapal” Pak Harto karena berhasil mendapat “sekoci”, sebagaimana Habibie.

Megawati Soekarnoputri barangkali juga merasa “dikhianati” oleh sesama “Eksponen Ciganjur”, yakni KH Abdurrahman Wahid dan Amien Rais, di mana sebagai ketua umum partai pemenang Pemilu 1999, PDI Perjuangan, semestinya menjadi Presiden, namun justru Amien selaku Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) menggalang Poros Tengah dan menggolkan Gus Dur menjadi Presiden, 20 Oktober 1999, dan Gus Dur pun mau.

Maka ketika Gus Dur dilengserkan MPR melalui Sidang Istimewa, 23 Juli 2001, giliran Mega, yang saat itu Wapres, “mengkhianati’ Gus Dur dengan mau dilantik menjadi Presiden.

  Loading comments...
berita POPULER
© 2017 TRIBUNnews.com All Right Reserved
Atas