Tribunners
TribunJualbeli
Tribunnews.com
Tribun Network
About Us
Info Iklan
Contact Us
Help
Terms of Use
Privacy Policy
No Thumbnail
Desktop Version

Tribunners / Citizen Journalism

Eksport Toyota Hingga 1,3 Juta Unit, IPC Buktikan Siap Fasilitasi Ekspor Otomotif Nasional

PT Pelabuhan Indonesia II (Persero) atau IPC terus memodernisasi fasilitas kepelabuhanan untuk mendukung industri di Tanah Air.

Eksport Toyota Hingga 1,3 Juta Unit, IPC Buktikan Siap Fasilitasi Ekspor Otomotif Nasional
Alex Suban/Alex Suban
Petugas memeriks mobil Toyota berbagai tipe yang siap diekspor dari Pelabuhan Terminal Kendaraan Tanjung Priok, Jakarta Utara, Rabu (8/3/2017). Mengawali tahun 2017, PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (Tmmin) di bulan Januari telah mencatatkan ekspor 15.400 unit kendaraan utuh, jauh lebih besar dari Januari 2016 yang berjumlah 8.800 unit. (Warta Kota/Alex Suban) 

Dikirimkan oleh IPC

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - PT Pelabuhan Indonesia II (Persero) atau IPC terus memodernisasi fasilitas kepelabuhanan untuk mendukung industri di Tanah Air.

Peluncuran ekspor kendaraan utuh (cbu) PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia yang telah mencapai 1,3 juta unit pada hari ini membuktikan bahwa IPC berhasil memfasilitasi kegiatan ekspor industri otomotif yang diproduksi di dalam negeri.

Baca: Riding Bawa Suzuki GSX150 Bandit, Kaki Penunggangnya Nggak Perlu Jinjit

Demikian disampaikan Direktur Utama IPC, Elvyn G Masassya, saat mendampingi Presiden Joko Widodo yang menghadiri perayaan pencapaian ekspor 1,3 juta unit kendaraan utuh produksi PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia, di area Indonesia Kendaraan Terminal, Jakarta, Rabu (5/9/2018).

Dalam kesempatan itu, turut hadir Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto, Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita, serta Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi.

Baca: Penjelasan Pemkot Surabaya Lewat Sosmed saat Marak Informasi Lowongan CPNS Hoaks

“Sebagai pintu gerbang utama kegiatan ekspor-impor, fasilitas kepelabuhanan yang dikelola IPC terus dikembangkan untuk memperlancar ekspor-impor. Pelabuhan-pelabuhan yang dikelola IPC sedang memasuki era baru, di mana hampir semua kegiatan dan fasilitas pendukungnya memanfaatkan teknologi digital, sehingga aktivitas ekspor-impor lebih cepat, lebih mudah dan semakin murah, termasuk untuk memfasilitasi industri otomotif nasional,” jelas Elvyn.

Dengan fasilitas yang ada saat ini, lanjut Elvyn, IPC ikut berperan dalam melakukan efisiensi biaya logistik, sehingga produk industri di Tanah Air bisa bersaing dan berkompetisi dengan negara-negara lain.

“Hal ini sejalan dengan komitmen pemerintah yang mendorong agar industri otomotif Tanah Air dapat berkembang lebih pesat. Misalnya dengan melakukan penyederhanaan regulasi dan mempersiapkan berbagai infrastruktur pendukung,” katanya.

Dalam kesempatan itu, Elvyn juga menyampaikan apresiasi atas kepercayaan yang diberikan PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia kepada IPC Car Terminal dalam menangani ekspor impor maupun distribusi antar pulau produk otomotifnya selama ini.

Menurutnya, IPC melalui anak perusahaan, yakni PT Indonesia Kendaraan Terminal Tbk (IPC Car Terminal / IPCC) terus membangun layanan terminal kendaraan, termasuk memfasilitasi keluar masuk alat berat seperti excavator, bulldozer, lokomotif, serta suku cadang lainnya dengan sistem yang terintegrasi.

 IPCC memiliki fasilitas lengkap untuk jasa vehicle processing center (vpc), equipment processing center (epc), portstock, termasuk kualitas akses jalan yang disesuaikan dengan kebutuhan industri otomotif.

Ikuti kami di
Add Friend
Editor: Samuel Febrianto
Tribunners merupakan jurnalisme warga, dimana warga bisa mengirimkan hasil dari aktivitas jurnalistiknya ke Tribunnews, dengan mendaftar terlebih dahulu atau dikirim ke email redaksi@tribunnews.com
  Loading comments...

Baca Juga

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media. All Right Reserved
Atas